Arkib

Archive for November 2008

Sebuah Renungan: Surat Buat Mak

Semalam aku terima satu e-mel dari online group ni. Sebenarnya aku rasa amat tak suka sebab tiba-tiba ja dapat newsletter dari group tu, tak pernah pun ingat bila aku join.

Sedang aku sibuk membaca tajuk-tajuk e-mel yang aku terima, tiba-tiba mata ku terpaku kat satu e-mel ni yang bertajuk, “Mak…”. Dengan penuh rasa ingin tahu, aku pun baca e-mel tu.

Sungguh hati aku begitu tersentuh dan harap isi e-mel ini dapat kita jadikan sebagai renungan dan semangat untuk kita belajar dengan bersungguh-sungguh dan tidak henti-henti berdoa untuk kesejahteraan kedua orang tua kita.

Berikut isi e-mel tersebut:

Surat Dari Anak Mak Yang Dah Tak Nakal…

Mak…..
Terlalu bosan rasaa duduk membilang hari…..
Dah hampir sepuluh bulan mak pergi,
Rasanya baru semalam mak peluk kiter kan sejuk syahdu masih terasa lagi nih….

Mak tau tak…….
itu lah pertama kali mak peluk anak mak yang nakal ni sejak kiter dewasa…..
dan itu juga terakhir kali nya.
Emmmm…rupanya mak dah tau mak nak pergi jauh…..
nak tinggal kan anak2 mak….. nak tinggal kan dunia fana ni……

mak macam dah sedia…..
Seminggu sebelum tu……
mak dah menganyam tikar mengkuang 3 helai…..
Akak kata sampai ke pagi mak anyam tikar tuu….
tanpa rasa mengantuk, tanpa rasa letih……
kakak pun rasa hairan…..
mak tak penah buat gitu…..

pastu mak pasang radio kecil di sebelah mak……
tapi mak seolah2 tak sedar bahawa rancangan radio tu siaran siam …….
kengkadang siaran indonesia ..
mak terus tekun menganyam…
Rupanya tikar yang telah mak siapkan tu di gunakan untuk mengiringi mak ke kuburan…

Pastu mak sapu sampah sekeliling rumah bersih2….
pastu mak jemur karpet-karpet. ..
pastu mak ubahkan sofa ke tempat lain..
mak biarkan ruang tu kosong..
rupanya kat situ jenazah mak diletakkan..

paling menarik sekali mak bgtau kat maner sume duit dan barang kemas mak..
ada kat dalam almari…..
ada kat dalam dalam beg…..
ada dalam ASB…..
ada kat dalam Tabung Haji..
mak cakap tak berapa cukup lagi……
ada kat dalam gulung tikar…..

masa tu mak perasan takk..??
kiter gelak sakan bila mak bgtau duit dalam gulung tikar…
kiter kata mak ni memang pesenn lama laaa…
mak cuma gelak jer…
eeemmm…bahagiaa nya saat ituu..

Mak…..
Hari tu hari sabtu 18/08/1999 pukul 3 petang mak tiba2 sakit perut…..
bila malam tu kiter sampai dari KL…..
mak dah dalam kesakitan.
Akak dan abang kat kampong semua dah pujuk…..
mak tetap takmau pi hospital…. .
dan cuma tinggal giliran kiter sahaja yang belum pujuk..
Mak kata mak takmau duduk dalam hospital…. .
tapi kiter berkeras juga pujukk..
nanti di hospital ada doktor…
ada ubat untuk mak..
kat rumah kami hanya mampu sapu minyak dan urut jer..

Mak tetap tak bersetuju… ..
mak memang degil..
tak salah, anak mak yang ni pon mengikut perangai mak tu..
Tapi akhirnya bila melihat keadaan mak makin teruk….
mak sakit perut sampai nak sentuh perut mak pon sakit
kami adik beradik sepakat hantar juga mak ke hospital…. ..

Mak…..
amponkan kami semua…
kami nak mak sehat…
kami sayang mak…
kami tak mau mak sakit…
kami terpaksa juga hantar mak ke hospital….
ampon kan kami yer mak….

Mak…..
Malam itu abang bawa mak ke hospital
dan itu lah pertama dan terakhir kali mak naik kereta kiter…
Masih terbayang betapa ceria dan gembiranya mak,
kiter kata nak beli kereta….
Mak asyik tanya ajer..
cukup ker duitt..
kiter jawab pula…
kalau tak cukup, mak kan banyak duit…
mak gelak ajerr…..

Lepas tu bila kereta kiter sampai….
mak buat kenduri kesyukuran.. . ….
Dan kiter masih ingat lagi…
bila kiter eksiden terlanggar Ah-Chong naik motor…..
Punya la kiter takut…
kiter warning kakak kiter jangan sesekali bgtau kat mak…..
Bila balik sahaja kampong….
kiter cepat-cepat simpan keta dalam garaj…..
Tapi mak perasan juga bumper depan kemek…
mak tanya kenapa…?
Selamba jerr kiter jawab terlangar pokok bunga…..

Mak….
tujuan kiter menipu tu supaya mak tak risau…
Maafkan kiter kerana sampai mak pergi mak tak tau hal sebenar…
mak, kiter menipu mak kan ..
ampon kan kiter…..
Mak…..
Jam 4.30 pagi 19/08 /2006
Bila tiba aja kat hospital…. .
nurse tengah balut mak dengan kain putih…….
mak mesti nampak kiter jatuh terduduk di lantai hospital…
Mesti mak nampak abang cium dahi mak…..
Mesti mak nampak akak baca doa untuk mak….
Mesti mak nampak adik terduduk kat kerusi kat sudut itu…
mesti mak nampak semua tu kann…kann. .kannn

Mak tau tak….
Pagi tu balik dari hospital jam 5.20 pagi kiter mamandu dalam keadaan separuh sedar…
Adik kat sebelah diam melayan perasann…
Kenangan bersama mak berputar dalam kepala ini…
jalan di depan terasa makin kelam…..
airmata dah tak mampu di tahan….
Masa tu seandainya apa-apa terjadi di jalan itu kiter rela…
Namun alhamdulillah akhirnya kiter sampai juga…
di sebab kan pagi masih awal, jadi jalan tu lenggang..
kosong. …sekosong hati ini…..
Sepanjang perjalanan terasa kedinginan subuh itu lain benar suasananya.. …..
terasa syahdu dan sayu…dinginnnn. ….

Mak……
Kiter masih ingat lagi….
Kiter baca AlQuran kat tepi mak temankan mak…
Jam 11.00 pagi mak di mandi kan ….
Anak2 mak yang pangku masa mak mandi….
Mak mesti rasa betapa lembut nya kami mengosok seluruh tubuh mak…..
Kiter gosok kaki mak perlahan lahan…..
Mak perasan tak…..?

Makcik yang mandikan mak tu pujuk kiter…..
Dia kata…” dikk…jangan nangis…kalau sayang mak jangan buat gitu…jangan nangis ya..”
Bila makcik tu kata gitu…
lagi laaaa laju airmata ni…
tapi kiter kawal supaya tak menitik atas mak….

Mak…..
Sampai takat ini surat ni kiter tulis…..
kiter nangis ni…..
Ni kat dlm bilik…baru pukul 4.00 pagi….
Takder orang yang bangun lagi…..
kiter dengar nasyid tajuk “anak soleh” kiter sedih…
kiter rindu kat mak….!
Takpa la….
nanti bila kita selesai sembanyang subuh,
kiter baca yassin untuk mak…
mak tunggu ya..!
Mak..
Sebelum muka mak di tutup buat selamanya… .
Semua anak2 mak mengelilingi mak…
menatap wajah mak buat kali terakhir….
Semua orang kata mak seolah2 senyum aja…
Mak rasa tak….
masa tu kiter sentuh dahi mak….
kiter rasa sejukkkk sangat dahi makk…..
Kiter tak mampu nak cium mak…
kiter tak daya….
kiter tuliskan kalimah tauhid kat dahi mak dengan air mawar…
Airmata kiter tak boleh tahan….
Mak mesti ingat kan yang anak mak ni jadi imam solat jenazah untuk mak…
tapi kite suruh tok imam bacakan doa sebab kite sebak…..

Jam 12 tengahari mak diusung keluar dari rumah….
Akak pula dah terkulai dlm pelukan makcik…
badan akak terasa panas…
makk…
anak mak yang seorang tu demam….

Mak tauu…
cuma akak sorang saja anak mak yang tak mengiringi mak ke tanah perkuburan.. .
Mak…..
Hari2 ku lalui tanpa kewujudan mak lagi…
Begitu terasa kehilangan mak…
boleh kata setiap malam selepas maghrib anak mak ini berendam airmata…
Dan sampai satu tahap….
masa tu malam jumaat selepas maghrib….
Selepas kiter baca yassin ngan kawan-kawan. ….
entah kenapa biler kat bilik kiter keluarkan gambar2 mak pastu apa lagi…
semakin kiter tenung terasa semakin sayu…
tangisan tak dapat dibendung…

Mak tauu…
kiter cuba bertahan…
memujuk diri sendiri tapi tak juga reda…
Kiter rasa nak telefon mak…..
nak cakap dengan mak…..
anak mak yang ni dah tak betul kan ..?
Dan akhirnya dalam sedu sedan itu kiter telefon kampong….
Kiter cakap dengan kakak..kiter nangis lagi…
Puas la kakak memujuk kiter…
Akak kata…” tak baik laa nangis aje..doa lah untuk mak..”
Dan akhirnya akak juga nangis…..

Mak tau tak..
di saat itu kerinduan terasa menusuk sehingga ke hulu hati…
rasa nyilu sangat…
menusuk-nusuk sehingga terasa begitu sakit dalam dada ni….
Sampai sekarang bila kerinduan itu menjelma….
hanya sedekah al-fatihah kiter berikan…..

Mak….
cukup la sampai sini dulu….
kawan kiter dah ketuk pintu bilik tu….
kejap lagi kami nak pergi solat subuh kat masjid…
selalunya, kiter yang bawak mak naik motor kan ….
kali ni kiter jalan kaki dengan kawan pulak…
esok kiter ingat nak tulis surat kat ayah pula….
Mula2 kiter tak tau nak hantar mana surat nih….
pastu kawan kiter bgtau…
simpan je buat kenangan..
Kiter cuma tau alamat ni aje…
Takper yer mak…k
Kiter kasi orang lain baca…
Kiter stop dulu…
sebab kawan kiter dah lama tunggu tu…
akhir kata untuk mak,
I LOVE YOU SO MUCH
dan jutaan terima kasih kerana membesarkan kiter…
memberi seluruh kasih sayang dari kecil sampai masuk sekolah..
sampai masuk univesiti… .
sampai kiter boleh rase naik kapal terbang…
boleh rasa duduk kat negara orang… s
ampai akhir hayat ini jasa mak tak akan mampu kiter balas..

Sekian terima kasih,

Advertisements

Terima Kasih Mak dan Abah..

Untuk Mak dan Abahku di kampung. Enjoy the long school holiday! 🙂

Terima kasih Mak dan Abah
Sebab masih sudi menjaga Ana
Ana tau, Ana banyak menyusahkan.

Terima kasih Mak dan Abah
Sebab selalu call Ana di saat memerlukan
Dulu-dulu, Ana pernah kecil hati sebab Mak dan Abah jarang call
Tapi sekarang Ana tau, mahal bil telefon.

Terima kasih Mak dan Abah
Sebab selalu masak sedap-sedap time Ana balik rumah
Walaupun Ana tak tolong langsung
Mak dan Abah tak pernah bising dan tak pernah berhenti memasak.

Terima kasih Mak dan Abah
Kerana mendidik Ana sampai sekarang
Ana tau, kadang-kadang Ana degil dan tak nak ikut kata.

Terima kasih Mak dan Abah
Sebab banyak bagi nasihat dan pengajaran
Sekarang Ana dah belajar dan sedang belajar untuk hidup di negeri orang.

Terima kasih Mak dan Abah
Sebab dulu-dulu jaga Ana betul-betul supaya tak hanyut
Sampai Ana boleh masuk SERATAS.

Terima kasih Mak dan Abah
Sebab dulu marah kalau Ana ada boyfriend dan banyak buang masa
Sekarang Ana faham, Mak dan Abah suruh Ana belajar sungguh-sungguh.

Terima kasih Mak dan Abah
Sebab suruh Ana pegi kelas tuisyen
Kalau tak, Ana tak belajar dan tak boleh masuk SERATAS.

Terima kasih Mak dan Abah
Sebab jenguk Ana kat SERATAS
Dulu-dulu Ana selalu membentak dalam hati, kenapa Mak dan Abah jarang datang
Sekarang Ana tau, Taiping tu jauh, kos nak pergi mahal.

Terima kasih Mak dan Abah
Sebab masak dan bawa makanan ketika lawat Ana kat SERATAS
Walaupun tak selalu tapi semuanya sedap-sedap
Dulu-dulu Ana pernah rasa marah sebab Mak dan Abah tak bawa makanan dari rumah
Tapi sekarang Ana tau, Taiping tu jauh, penat Mak dan Abah nak masak awal-awal pagi.

Terima kasih Mak dan Abah
Sebab dorong Ana belajar sampai sekarang
Results Ana tak sebagus orang lain
Tapi Mak dan Abah tetap gembira bila tengok results Ana.

Terima kasih Mak dan Abah
Sebab bagi Ana duit di kala perlu
Ana tau, Mak dan Abah cari duit susah-susah
Kadang-kadang Ana boros.

Terima kasih Mak dan Abah
Sebab bantu Ana berdiri semula setelah Ana jatuh
You both are the best people to turn to.

Terima kasih Mak dan Abah
Sebab sudi jemput dan hantar Ana ke airport time cuti
Ana tau Mak dan Abah kena keluar duit yang banyak kalau Ana pulang
Orang lain yang duduk jauh, tak macam Ana, dorang kena balik sendiri
Tapi Mak dan Abah tetap nak jemput dan hantar Ana.

Terima kasih Mak dan Abah
Sudi melayan kerenah Ana di kala cuti
Ana tau Ana banyak ragam
Tapi Mak dan Abah tetap layan Ana dengan baik dan best sangat.

Terima kasih Mak dan Abah
Terima kasih Mak dan Abah
Terima kasih Mak dan Abah
Ana tau, ucapan terima kasih ini tak dapat membalas semua jasa Mak dan Abah
Tapi hanya inilah yang mampu Ana katakan sekarang
Terima kasih Mak dan Abah..

Kuliah Kerja Nyata

Balai Desa Bojong Salam

Balai Desa Bojong Salam

Semester ini aku di wajibkan untuk mengikuti program Kuliah Kerja Nyata (KKN). Program ni melibatkan para pelajar dari seluruh fakulti di UNPAD dan kalau tak silap, ada juga dari ITB.

Mahasiswa di bahagikan mengikut kumpulan masing-masing dan di tugaskan ke satu desa. Aku dengan 19 mahasiswa yang lain di tugaskan ke Desa Bojong Salam, Kecamatan Rancaekek, Kabupaten Bandung.

Mula-mula aku ingat Desa Bojong Salam ni dekat ja. Tapi lepas pergi, mak aih.. Jauh betul. Perjalanan menaiki kereta memakan masa 40-50 minit. Kalau naik kenderaan awam, lebih lama lagi.

Tujuan KKN ni, aku sendiri pun tak faham sangat. Tapi aku rasa untuk membantu membangunkan masyarakat desa dan mengajar mahasiswa untuk bersosialisasi dengan masyarakat di samping mempraktikkan apa yang telah di pelajari di fakulti.

Kawan-kawan baru aku baik-baik. Moga dapat kumpul pengalaman baru dengan dorang. 🙂

Hari Toilet Sedunia

World Toilet Day 2008 Logo

World Toilet Day 2008 Logo

Korang tau tak November 19 adalah Hari Toilet Sedunia? Aku dengar pasal ni kat radio ketika sedang membeli barang kat Indomaret.

Tiba saja di bilik, aku pun surf pasal ‘World Toilet Day’ dan aku terjumpa satu laman web, www.worldtoilet.org.

World Toilet Organization (WTO) adalah satu organisasi non-profit yang bertujuan untuk meningkatkan tahap kebersihan tandas dan kondisi tandas itu sendiri. Menarik juga usaha-usaha organisasi ini. Layari laman web mereka di sini.

Memang susah kerja yang dorang nak buat ni. Sebab ia melibatkan kesedaran dan kemahuan masyarakat. Banyak masa kena amik untuk pupuk kesedaran terutama pasal kebersihan dan kesihatan.

Kita pula macam mana? Sudahkah anda membersihkan toilet anda minggu ini? 😉

Saksikan video promosi dari WTO:

I Sing For Toilets from Gino Federici on Vimeo.

Perut Kita Berputar

Tarikh: 12 November 2008

Masa 7.00 – 8.00 pagi

Tempat: Lab A.2.2

The stomach rotates 90 degree clockwise around its longitudinal axis, causing its left side to face anteriorly and its right side face posteriorly (Figure A-C)

The cephalic and caudal ends of the stomach originally lie in the midline, but during further growth the stomach rotates around an anteroposterior axis, such that the caudal or pyloric part moves to the right and upward and the cephalic or cardiac portion moves to the left and slightly downward (Figure D-E)

Proses Pembentukan Perut

Proses Pembentukan Perut

Aku letak quotes kat atas tu bukan nak bagi korang semua pening kepala dan bukan juga nak mengajar korang proses pembentukan perut manusia.

Aku belajar benda ni minggu lepas. Kebetulan pensyarah suruh aku terangkan tentang kejadian perut seperti di dalam ayat-ayat di atas.

Meh aku terangkan dengan non-medic terms. Sambil tu sila rujuk rajah di atas.

Setelah perut membentuk satu tube seperti dalam gambar A, dia akan berputar sebanyak 90 darjah pada paksi longitudinal seperti yang boleh di lihat dalam rajah B dan akhirnya menjadi bentuk seperti dalam rajah C.

Selepas itu, perut akan berputar sekali lagi pada paksi depan-belakang (aku pun tak tau macam mana nak translate nama paksi ni, tapi bayangkan la paksi tu umpama sebiji pensel yang di tusuk di titik anteroposterior axis tu). Putaran kedua ini mengikut arah jam macam dalam rajah D dan akhirnya terbentuk la perut yang macam perut kita sekarang ni (rajah E).

Lepas aku terangkan dua proses di atas seperti yang lecturer minta, aku pun terus duduk kembali di atas kerusi bulat empat kaki di dalam makmal tu.

Tiba-tiba rakan yang duduk kat sebelah aku pun bersuara, “Kenapa la perut ni nak berputar-putar pula pada dua paksi. Tak boleh ke dia duduk diam ja kat situ dan terus jadi bentuk akhir tu.”

Aku hanya mampu tersengih kambing sebab aku pun baru ja tau pasal ni sebab aku tak bersedia sebelum kelas. Tapi aku terus berfikir mencari jawapan persoalan teman ku yang tadi.

Struktur Perut di Badan

Struktur Perut di Badan

Beberapa jam setelah penat berhempas pulas berfikir mencari idea, tiba-tiba aku terbayangkan posisi perut di dalam tubuh manusia (seperti gambar di atas). TING!! Aku mendapat jawapan persoalan pagi tadi.

Perut diciptakan berputar-putar untuk memberi ruang kepada organ lain di dalam badan. Dapat di lihat dari gambar di atas, hati berada di bahagian atas perut dan usus terletak di bawah perut. Susunan organ-organ ini sangat padat memenuhi setiap ruang yang ada di dalam badan. Susunan macam ni menyebabkan setiap organ di dalam badan bertindak sebagai perisai (daripada tekanan) kepada satu sama lain.

Subhanallah, sungguh indah ciptaan Tuhan yang Esa. Segala yang Dia ciptakan tu mesti ada sebab di sebaliknya. Cuba bayangkan kalau perut yang telah membentuk satu tube yang panjang kebawah tadi tu terus membesar tanpa ada putaran satu pun. Sudah tentu badan kita akan jadi lebih panjang, lebar, dan lebih tebal dari sekarang ini.

Renungkan.

Pencuri Identiti di Internet

Aku ada tulis satu artikel. Tentang cara-cara untuk mengelakkan identiti dicuri ketika online. Ada 5 cara semuanya.

Artikel ini ditulis dalam bahasa Inggeris. Harap bermanfaat. Untuk membaca artikel tersebut, klik sini.

Dikejar Beruk

Teringat saat-saat di sekolah. Aku menjejakkan kaki ke Sekolah Menengah Sains Raja Tun Azlan Shah, Taiping atau nama pendek dia, Seratas ketika berada di Tingkatan 4. Sekolah ni terletak betul-betul depan Zoo Taiping. Kat belakang pula Bukit Larut. Memang best sekolah ni kecuali satu benda ja, beruk.

Oleh sebab lokasi sekolah ni yang amat strategik (dekat dengan hutan), banyak betul beruk-beruk yang datang berkunjung mengalahkan mak bapak para pelajar. Ada yang datang nak buat hal dengan student, cuti pakaian, curi barang-barang, curi makanan, dan tak terkecuali kejar budak perempuan.

Pada suatu hari yang tenang tapi sebenarnya bawa nasib buruk kat aku, aku di kejar beruk. Kejadian ni jadi sewaktu aku nak pegi prep petang. Sebagai seorang pelajar yang sangat berdedikasi dengan tidur, aku akan menghabiskan masa sebelum pergi prep petang dengan tidur di dorm. Dan aku akan menyambung tidur lagi di kelas. Semua pelajar harus bergerak keluar dari asrama sekitar 3.20 petang tapi aku dengan tenangnya akan bangun tidur tepat jam 3.15 petang.

Hari tu Khamis. Seperti biasa, lepas bangun tidur, aku pun bergegas la ke toilet untuk bersiap-siap sebelum pergi prep. Dalam keadaan mamai aku turun dari aras 2 menuju pagar keluar asrama. Kat situ, dah ada pengawas yang tunggu nak tulis nama student yang lambat keluar. Aku buat muka toya ja kat situ, dan syukurah nama aku tak dicatat.

Dalam perjalanan nak ke blok sekolah, aku kena lintas turf hoki. Kebetulan tengahari tu banyak pulak la beruk yang berkeliaran kat atas tu. Aku dah biasa lalu dekat dengan beruk-beruk ni tanpa dikejar. So kali ni nak buat selamber gak. Lepas aku jalan melepasi sekumpulan beruk yang masih kanak-kanak, tiba-tiba aku dengar bunyi jeritan haiwan tu. Tatkala aku menoleh ke belakang, aku dapat lihat beberapa ekor beruk sedang berlari-lari menuju diriku. Ingat aku ni mama dia ke. Panik. Beruk semakin dekat. Kaki pun membuka seribu langkah. Aku tak tahu nak lari ke mana sebenarnya, tapi secara automatik kaki aku menuju ke depan surau sekolah yang terletak kira-kira 50 meter dari tempat kejadian.

Mungkin sebab keberkatan area surau sekolah, beruk-beruk tu pun berhenti mengejar diriku. Fuh, selamat. Aku lega. Dalam masa yang sama, aku terdengar suara orang ketawa. Aku toleh ke arah suara tu. Cis, junior sedang menggelakkan aku. Kurang asam.

Hari tu aku rasa letih sangat sebab sebenarnya aku puasa. Lepas kena kejar beruk tu, rasa haus sangat. Tapi tak rock la kalau aku buka puasa. Jadi aku end up tidur dalam kelas pada waktu prep lebih awal dari biasa petang tu.