Archive

Archive for Disember 2008

Cara Berjimat

Kehidupan seorang pelajar memang penuh dengan kekurangan wang terutama sekali di hujung bulan. Duit banyak habis untuk makan, jalan-jalan, tengok wayang, fotokopi, shopping, gadgets, dan lain-lain.

Sekarang aku nak kongsi serba sedikit cara untuk berjimat. Aku tulis ni bukan bermaksud aku buat semua ni. 😀 Kalau ada yang nak kongsi cara lain, silakan hantar komen tanpa rasa segan silu ataupun malu-malu.

1. Kurangkan naik transport awam.

Macam kat tempat aku ni, boleh naik ojek ataupun angkot pegi kampus. Kepada individu yang tergolong dalam kumpulan ‘the top ojek users’, boleh la jimat sikit duit dengan mengurangkan frekuensi naik ojek. Yang selalu naik angkot, boleh la berjalan kaki pergi kampus sekali-sekala.

2. Kurangkan pengambilan benda manis dan berlemak.
Maksud benda manis disini adalah minuman-minuman berkarbonat dan yang lain-lain dan juga makanan segera yang penuh lemak. Semuanya mahal dan tak baik untuk kesihatan diri. Jadi marilah kita banyak-banyak minum air putih (air masak) ja untuk menjaga kesihatan dan kecerdasan minda.

3. Masak sendiri.
Mengikut pengalaman beberapa orang yang pernah aku interview, masak sendiri memang murah. Sedap pulak tu (tak berlaku untuk aku). :D. Kita boleh makan apa yang kita nak.

4. Kurangkan biaya fotokopi dan ink printer.
Untuk orang yang malas nak tulis tangan semua learning issues, boleh gunakan font yang kecil (tapi jangan la kecil sangat ye nyah..). Secara tak langsung, dapat kurangkan biaya fotokopi. Printer pon boleh diset kepada ‘fast setting’ untuk jimatkan penggunaan ink.

5. Jangan tengok wayang hujung minggu.
Ni yang aku selalu buat, tengok wayang pada hari-hari bekerja dan bukan cuti umum sebab tiket lebih murah berbanding hujung minggu. Kerusi sama ja, cerita pun sama. Dapat jimat lagi.

6. Guna kupon discount atau tunggu sale.
Yang suka shopping sakan, bawa bersabar untuk menanti sale di akhir tahun ataupun pada musim perayaan. Dapat la jimat 5 hingga 70%. Untung lebih jimat, beli barang secara online. Nak tau kenapa? Sebab kita boleh guna kupon discount yang boleh dicari secara online walaupun tak ada sale dari provider. Baru-baru ni aku jumpa kupon-kupon macam ni dan aku gunakan untuk beli domain name (jimat $3).

Aku rasa cukuplah setakat ni dulu serba sedikit tips dari aku. Kalau yang ada tips lain, mari kita kongsi bersama.

Kekuatan Blog

Sebelum ini aku ada tulis tentang fenomena blog yang banyak bagaikan cendawan tumbuh selepas hujan sekarang ni [baca disini]. Dengar cerita di Malaysia sekarang siap ada iklan di TV untuk mempromosikan pasal blogging. Ada yang kata kita boleh buat duit yang banyak dengan buat blog. Adakah benda ni betul?

Mengikut pengalaman aku yang hanya baru setahun jagung dalan dunia blogging ni, memang betul kita boleh buat duit daripada blog. Buat duit, bukan jadi kaya. Kalau ada yang bagitau dorang buat banyak duit dari blogging, boleh dikatakan hanya 20% ja yang betul. Benda ni tak mustahil tapi memerlukan banyak masa dan kesabaran yang tinggi.

Berbalik kepada tujuan asal aku tulis post ni, kekuatan blogging.

Orang buat blog dengan pelbagai tujuan. Ada yang hanya untuk suka-suka, nak cuba-cuba, dan ada yang betul-betul serius untuk menulis.

Macam-macam boleh kita tulis dalam blog; mula dari diari harian (banyak yang macam ni), tempat berkongsi pendapat dan pengalaman, pembahasan isu-isu semasa, sumber download media, perkongsian bahan belajar, dan tak kurang juga yang menjual barang sama ada barang tu produk sendiri ataupun produk keluaran orang lain. Pokoknya blog mempunyai kekuatan tersendiri sampaikan boleh dijadikan medium untuk beberapa tujuan tadi.

Kenapa blog begitu berkuasa?

Hmm.. soalan yang bagus. Pada pendapat aku, sebab blog ni ditulis oleh orang persendirian dan majoriti pembaca adalah rakan-rakan penulis juga. Selalunya blog ni menceritakan pandangan penulis secara tidak formal. Jadi akan wujud interaksi yang friendly diantara penulis dan pembaca berbanding dengan website.

Nak cakap pasal kekuatan blog ni, boleh sampai menghasut orang. Sebab tu sekarang banyak berita pasal blog yang dijadikan tempat penghasutan. Tak kurang juga untuk memburuk-burukkan dan menghina pihak lain macam yang terjadi dalam kes Adibah Ahmad tempoh hari (kesian). Tapi ada juga hasutan yang membawa keuntungan macam dalam blogshops; dari situ dorang dapat pembeli. 😉

Ikatan antara penulis dan pembaca juga senang terbentuk sebab selalunya alamat blog tu guna nama penulis (tapi tidak untuk blog ni). Senang pembaca nak ingat dan datang berkunjung lagi.

Ke’best‘an sebuah blog bergantung pada penulis dan pembaca. Pada aku, tak ada blog yang tak bagus. Sebab semua blog adalah hasil karya setiap penulis (kecuali yang hanya copy paste dari blog lain).

Selain daripada berkongsi contents, blog juga boleh dijadikan sebagai sumber cari duit. Kebanyakannya daripada iklan-iklan yang dipaparkan, penjualan links dan tak kurang juga daripada reviews yang ditulis. Bagi seorang blogger, tak salah kan kalau dia buat duit daripada hobi sendiri? Bak kata pepatah, sambil menyelam minum air.

Nantikan post berikut untuk maklumat lanjut.

Blogging Semakin Popular

Sekarang ini boleh dikatakan semua orang ada blog, sekurang-kurangnya satu ataupun lebih. Blog di internet ni dah jadi banyak macam cendawan tumbuh selepas hujan.

Ada yang buat blog sebab nak tulis diari kehidupan dia, nak berdakwah, nak tulis cerita, nak lepaskan rasa tak puas hati, dan tak kurang juga yang nak buat duit.

Sebenarnya blog mempunyai kuasa besar untuk membantu kita. Memiliki blog bukanlah kerja yang susah sebenarnya, tapi yang susah adalah untuk me’maintain‘kan blog tu terutamanya blog yang tujuannya untuk buat duit.

Blog ni merupakan blog pertama berbahasa ibunda aku tapi merangkap blog yang ke-5 yang aku ada. Dah hampir setengah tahun aku melibatkan diri dalam dunia blogging ni. Banyak juga aku timba pengalaman dari cara nak sign up untuk buat blog baru dan juga kepada cara-cara untuk mengedit layout dan meningkatkan traffic ke blog.

Adakah anda berminat untuk tahu lebih lanjut tentang keupayaan blog yang sebenarnya?

Saya Suka Fotografi

Memang aku suka pun tangkap-tangkap gambar. Alhamdulillah, rezeki aku ada dan dapat memiliki satu Nikon D60 pujaan hati. Aku tak pandai pun nak amik gambar yang artistik tapi aku cuba sikit-sikit nak improve. Jadi aku pun buat la keputusan untuk membuat satu photoblog untuk aku sematkan gambar-gambar yang aku rasa best.

Silalah selalu jenguk-jenguk photoblog aku ni. Ni link dia:

  • http://fazlianaphotography.wordpress.com
  • Membantu di PusKel

    Ni pengalaman pertama aku piket ke desa sejak mula KKN.

    Kerja pertama aku dan yang menjadi pengalaman yang tak akan aku lupakan, membantu di PusKel ataupun Puskesmas keliling. Puskesmas ni singkatan dari Pusat Kesehatan Masyarakat. Sama macam klinik desa kat Malaysia la.

    Oleh sebab tak ada proper place untuk buat pemeriksaan kesihatan, rumah ketua kampung digunakan. Bila petugas PusKel datang, akan ada announcement ajak orang kampung datang situ.

    Aktiviti yang dibuat, timbang kanak-kanak di bawah 5 tahun dan pemeriksaan kesihatan warga kampung.

    Kami tak bantu banyak. Rasa terkejut melebihi segalanya.

    Van PusKel

    Van PusKel

    Van PusKel yang menyambut kedatangan kami.

    Penimbangan kanak-kanak

    Penimbangan kanak-kanak

    Di bawah sepohon pokok mangga ini lah penimbangan kanak-kanak berjalan. Semua budak-budak tu akan menangis automatically bila mak dorang letak dorang dalam karung guni tu. Ada hantukah di situ? *wondering*

    Penimbang antik

    Penimbang antik

    Penimbang yang boleh dikategorikan sebagai antik masih lagi digunakan. Aku kagum dapat pegang penimbang ni. Tapi tu bukan tangan aku tau, tangan aku kat lensa dan shutter di saat gambar ini diambil.

    Sistem penyimpanan data

    Sistem penyimpanan data

    Ibu tuan rumah sibuk merekod berat budak-budak yang baru ditimbang.

    Ruang pemeriksaan kesihatan

    Ruang pemeriksaan kesihatan

    Ruang tamu ni dijadikan sebagai ruang pemeriksaan kesihatan. Ibu ‘doktor’ sedang tulis preskripsi ubat. Kagum dengan dia sebab dia tak guna stetoskop langsung. Tanya-tanya, picit sini, picit sana, dia terus tulis preskripsi.

    Ruang pendaftaran dan pembungkusan ubat

    Ruang pendaftaran dan pembungkusan ubat

    Di ruang tamu bersebelahan dengan tempat pemeriksaan. Pendaftran, tulis nama atas kertas. Dua orang petugas sedang sibuk membungkus ubat. Sayangnya kurang kesedaran untuk jaga kebersihan. Dorang pegang ubat dengan tangan dan kalau ada ubat yang terjatuh atas lantai, dorang kutip balik masuk dalam plastik untuk bagi kat pesakit.

    Pulang

    Pulang

    Kami pulang ke balai desa naik van PusKel berbekalkan 1001 pengalaman baru. Temanku Maya dari Papua dan Jagdeep dari Malaysia.

    Bila Lagi Nak Pandai?

    Disember 6, 2008 1 komen

    Dah 7 semester aku kat bumi Indonesia ni. Tapi aku masih bengong juga bahasa Indonesia. Bahasa Sunda apatah lagi. Kebanyakan rakan-rakan aku pun sama ja. Cuma ada seorang atau pun dua yang boleh dikatakan fasih berbahasa Indonesia.

    Jadi aku telah membuat beberapa kesimpulan dari pemerhatian aku terhadap diri sendiri dan juga orang lain. Berikut, kesimpulan ku:

    1. Belajar dalam kelas internasional. Jadi tak banyak kawan Indonesia dan kelas kami tak pernah sama. Kalau ada yang sama pun, kami tak pernah bercampur.

    2. Rasa susah bertutur dalam bahasa Indonesia mahupun sunda, jadi aku tak prefer bercakap dalam kedua-dua bahasa tersebut dengan orang tempatan.

    3. Mungkin ada sekelumit perasaan memandang rendah kat orang Indonesia sebab negara kita lagi maju dari dorang.

    4. Kurang inisiatif untuk membaca buku, majalah, suratkhabar, ataupun menonton filem berbahasa Indonesia.

    5. Rasa bahasa mereka tak penting sebab nanti kita akan kerja di Malaysia.

    6. Pantang ada cuti sikit, terus balik Malaysia tanpa berusaha untuk memberikan sedikit waktu di Indonesia untuk beramah mesra dengan alam dan penduduk sekitar.

    Maaf kalau aku tersalah buat kesimpulan tapi ni semua berdasarkan pemerhatian aku sendiri dan juga perbincangan aku dengan beberapa orang rakan.

    Memang keadaan di sini tak seindah di tanah air. Tapi tak salah kalau kita spend time kat sini. Dan jangan ada perasaan memandang rendah kat orang lain. Tak semua orang kat sini tak bagus. Kita tak boleh buat assumption secara general.

    Kesimpulannya, yang baik dijadikan teladan yang tak baik dijadikan sempadan.

    Bila lagi kita nak pandai bahasa lain kalau bukan sekarang. Dan aku rasa bahasa Indonesia dan sunda ni penting sebab aku kena berkomunikasi dengan pesakit di hospital. Jadi tak kan nak jadi macam ayam bercakap dengan itik. Tambah lagi kalau kes emergency, boleh bawa mati kalau tak faham apa dorang cakap.

    Target aku sekarang, minimal boleh bicara dalam bahasa Indonesia dan kalau boleh, faham bahasa sunda juga.

    SMS Percuma Dari XL

    xl

    Buat rakan-rakan ku di Indonesia, tentu korang semua dah tak hairan dengan SMS percuma dari XL kan? Tapi SMS percuma yang aku nak ceritakan ni bukan SMS percuma yang kita selalu dapat bila kita topup pakej extra.

    Sekarang korang dah tak perlu topup Rp100 ribu, Rp50 ribu, atau pun Rp10 ribu pakej extra untuk mendapatkan SMS percuma setiap hari. Buat apa buang-buang duit sebanyak Rp100 ribu kalau kita tak pakai pun semua atau sebahagian besar 100 SMS percuma yang kita dapat setiap hari?

    “Tak apa.. ada pakej extra Rp10 ribu. Aku topup Rp10 ribu aja la”, kata seorang rakan ku.

    Aku pun sebenarnya dah pernah topup Rp10 ribu extra untuk dapatkan 10 SMS percuma setiap hari. Aku tak guna semua pun SMS tu. Dan credit yang ada dalam handphone aku tu pun akan tamat tempoh dalam masa 5 hari. Jadinya aku hanya pakai Rp40 ribu sebulan. Tapi, penat jugak nak pegi topup setiap 5 hari sekali. Kadang-kadang aku mengalami kesulitan sebab tiba-tiba aku tak boleh hantar SMS langsung di saat-saat perkhidmatan tu diperlukan. Nak call, apatah lagi.

    Tentu korang tertanya-tanya, macam mana nak dapatkan SMS percuma tanpa topup pakej extra kan. Senang ja, korang hanya perlu daftar nama dan nombor telefon di website XL. Dalam masa 10 minit, selesai semuanya.

    Website XL ni menawarkan perkhidmatan untuk mengirim SMS percuma ke sesama XL. Sehari boleh dapat 10 SMS percuma. Jadi tak payah la susah-susah nak topup pakej extra sebab dengan topup pakej reguler (lebih tahan lama dan murah), korang boleh jimat beberapa puluh ribu rupiah sebulan. Alang-alang korang online tu, boleh juga kirim SMS.

    Sebenarnya aku terjumpa khidmat SMS percuma ni pun secara tak sengaja. Aku cuma nak check pakej XL yang terbaru ja sebab dah 3 kali aku topup pakej extra, tapi aku kena bayar juga untuk setiap SMS yang aku hantar. Punya la membazir aku rasa. Jadi aku temui benda ni. Sekarang aku pun topup pakej reguler ja dan ambil plan SMS murah. Untuk maklumat lanjut, boleh ke laman web XL.

    Marilah kita amalkan sikap berjimat cermat. Ingat, perbuatan membazir tu amalan syaitan.