Archive

Archive for Februari 2009

Bahagian 1: Terima Kasih, Tuhan..

Sudah 2 minggu aku pulang ke Malaysia. Sekarang aku dah selamat sampai di Bandung, Indonesia. Hari pertama mulai kelas memang amat letih bagi aku.

Buat pengetahuan rakan-rakan, Mak aku sekarang dalam proses pemulihan. Alhamdulillah.. Tanggal 16 Februari lepas Mak dibenarkan pulang ke rumah.

Terima kasih sebanyak-banyaknya kepada yang tolong mendoakan keselamatan dan penyembuhan Mak aku. Terima kasih kepada Tuhan yang Maha Esa kerana atas kuasaNya, Mak boleh seperti sekarang.

Aku ceritakan serba sedikit rentetan kisah Mak aku:

Pagi Sabtu 31 Januari 2009, Mak pergi ke bilik air untuk buang air kecil. Kepalanya terasa amat sangat pening. Mak terus berbaring di atas katil dan memanggil Abah untuk tolong ambilkan ubat darah tinggi Mak. Abah terus memberi Mak makan ubat darah tinggi. Tak lama lepas tu, Mak sendawa besar, muka terus jadi pucat dan tak sedarkan diri. Abah bertindak cepat dengan menelefon ambulans. Setelah beberapa kali menelefon ambulans yang tak kunjung tiba, makcik ku datang untuk memberikan bantuan. Mak di bawa ke unit kecemasan Hospital Daerah Tapah dengan kereta makcik.

Tekanan darah Mak tinggi. Tapi tak tinggi mencecah langit. Cukup untuk dikatakan sebagai Hypertension stage 1 (berdasarkan apa yang dilaporkan oleh Abang dan Kakak aku). Lama masa berlalu, Mak baru sedar sikit-sikit. Segala yang ditanya tidak dibalas dengan kata-kata, tetapi hanya anggukan yang menjawab. Mak pegang kepala; sakit yang amat sangat. Jururawat cuba membuat pemeriksaan tahap kesedaran dengan bertanyakan ‘siapa nama makcik?’, tetapi Mak tak dapat nak jawab. Dalam keadaan gelabah, adikku Ain cuba membantu jururawat tersebut dengan bertanyakan, ‘siapa nama Mak?’. Mak terus menjawab ‘Raimah’, bukan namanya tetapi nama arwah ibunya. Selain itu, Mak juga tidak memberi apa-apa respons di kaki.

Keadaan Mak yang tidak membaik membuatkan doctor refer Mak ke Hospital Besar Ipoh. Dalam jam 2 petang, Mak dihantar oleh ambulans ke Ipoh ditemani Kakak.

Lewat petang itu, CT scan mengesahkan Mak ada pendarahan di dalam otak; daerah frontal lobe. Pendarahan ini sebesar duit syilling 50 sen. Doktor juga mengesahkan ada Mak ada pembengkakan salur darah di otak. (aneurysm di anterior communicating artery). Ini harus dipastikan lagi dengan CT scan yang kedua, 2 hari lagi.

Selasa 3 Februari aku pulang untuk melihat keadaan Mak dengan mata kepala aku sendiri. Perjalanan dari LCCT ke Ipoh dirasakan terlalu amat lama setelah mendapat panggilan telefon dari Abah ketika aku masih di Sungai Buloh.

“Abah dah jumpa doktor pakar. Mak harus dibedah segera, kemungkinan besar besok. Keadaan Mak kritikal. Kalau tak bedah, kematian. Kalau bedah, ada risiko tinggi untuk kematian. Chances, 50-50″

Rasa nak luluh jantung aku dengar macam tu. Walaupun sebelum pulang Malaysia aku dah baca pasal aneurysm dan dia punya treatment dan segala risiko, aku tetap lemah. Kepala lutut ku bagaikan tiada tulang lagi. Bertalu-talu panggilan telefon dari makcik dan pakcik dari kedua-dua belah pihak keluarga. Abah dah bagitau mereka terlebih dahulu untuk mendapat persetujuan pembedahan.

Aku tiba di Hospital Besar Ipoh sekitar jam 5 petang. Terus aku ke katil Mak. Mak terbaring mengiring tak bermaya. Mata tertutup rapat. Kepala dan belakang badan basah dek keringat. Ku pegang kepala Mak, terasa panas dan berdenyut. Abah kata sebelum ni lagi kuat denyutan di kepala Mak.

Abah belum menandatangan surat kebenaran untuk pembedahan. Aku, Abang dan Abah terus pergi jumpa doktor dan dengar semula penerangan dari doktor. Aku lihat CT scan kepala Mak. Kesian Mak… Sebagai seorang yang belajar perubatan, aku terangkan lagi serba sedikit semua risiko yang harus kami hadapi. Abah dah bagitau Mak pasal pembedahan. Mak mengangguk tanda faham dan setuju.

Mak dijadualkan masuk operation theatre jam 10 pagi jika tiada kes-kes kecemasan yang lain. Aku tak tidur malam tu dan duduk disebelah Mak sambil tolong kipas dan urut kepala Mak. Dalam kegelapan hatiku berkata-kata, ‘adakah ini malam terakhir aku bersama Mak..’. Hatiku tak henti-henti meminta Tuhan selamatkan Mak.

..bersambung..

Bahagian 2: Terima Kasih, Tuhan..

Tuhan, Selamatkanlah Mak…

Januari 30, 2009, aku dapat panggilan telefon dari Abang. Pendek ja perbualan kami:

Mak, jatuh pagi tadi masa gosok gigi. Sekarang dekat emergency room, tak sedar. Nanti apa-apa perubahan, Abang bagitau. Jangan risau.

Aku hanya mampu kata, ya. Terus tangan aku menggeletar lepas tu. Dalam hati, dah fikir yang bukan-bukan. Fikiran dah tak menentu. Tapi aku cuba siapkan juga tugasan yang harus aku hantar pagi tu.

Dalam jam 10 pagi, Abang kata Mak dah sedar. Tapi macam separuh sedar. Dia tak bercakap. Tekanan darah agak tinggi.

Dengan penuh sabar aku menanti berita terbaru pasal Mak. Tekanan darah tak berapa menentu. Masih tak bercakap tapi sedar. Akhirnya dalam jam 2 petang, Mak dihantar ke Hospital Besar Ipoh. Doktor suspect Mak kena stroke. Jadi harus buat brain scan.

Jam 3-6 petang. Confirm ada bleeding dalam otak Mak. Ada aneurysm jugak. Doktor nak buat scan lagi sekali hari Isnin untuk cari punca pendarahan. Harus dibedah untuk klip aneurysm sebab takut salur darah tu pecah dan ada pendarahan lebih teruk lagi. Satu pembedahan yang besar risiko. Aku hanya dapat doa agar Mak selamat dari jauh.

Pagi Februari 1, 2009.

Tekanan darah Mak dah turun. Mak dah boleh bergerak sendiri untuk naik katil lepas mandi pagi tu. Kakak SMS kata malam tadi Mak muntah sebelum tido. Pagi ni Mak masih sakit kepala.

Aku akan pulang Malaysia untuk tengok Mak sebelum pembedahan.

Ya Tuhan yang Maha Esa, selamatkanlah Mak aku. Hanya kepada-Mu tempat aku meminta. Hanya pada-Mu tempat aku mengadu. Selamatkanlah Mak aku.

Tolong doa Mak aku selamat. Terima kasih.