Arkib

Archive for the ‘Bahasa’ Category

Tak Berjudul

Hati ini tak pernah berubah,
Hanya tak mahu di sakiti lagi,
Tapi tiada yang peduli,
Kau tak pernah peduli,
Kerna kau anggap ia mudah,
Tanpa kau sedar ada yang punah.

Denyut Nadi

September 29, 2009 9 comments

Denyutan ini membuat ku hidup.
Denyutan ini membuat ku bernafas.
Denyutan ini juga yang membuat ku sesak.
Denyutan ini juga yang membuat ku sesat.

Rasakan denyut nadi ini.
Rasakan iramanya.
Rasakan perbezaannya.
Rasakan di lubuk hati mu.

Titisan Air Mata

Aku umpama titisan air mata.
Yang jatuh ke telapak tangan mu.

Tak kira apa pun,
Aku tetap akan hilang dari telapak tangan mu.
Hanya hati kau yang menentukan.
Cepat atau lambat.

Lambat aku hilang,
Kalau kau biarkan aku kering dek waktu.

Cepat aku hilang,
Kalau kau lapkan aku supaya telapak tangan mu itu tidak basah.
Sebaik sahaja aku gugur ke atas tapak tangan mu.

Aku yang mana?
Tentulah yang cepat hilang itu.
Kau tahu.
Aku pun tahu.

Hujan, berhentilah!

Hujan berhentilah,
Nanti jalannya banjir.
Hujan berhentilah,
Nanti kakiku basah.
Hujan berhentilah,
Nanti kakiku kotor.
Hujan berhentilah,
Aku mau ke sana.
Hujan berhentilah,
Aku mau bebas.

Muda

Muda itu indah.
Muda itu mudah.
Muda itu senyum.
Muda itu riang.
Muda itu manis.
Muda itu memori.

::Mengenang zaman muda yang penuh warna warni bersama keluarga dan teman. Tak banyak masalah. Aku rindu zaman muda ku::

Kategori:Bahasa, Hari Ini, Memori Tag:,

Sudikah?

Kita sanggup lakukan apa saja untuk kepentingan diri sendiri.
Berusaha untuk menggapai apa yang kita mahukan.
Kita menerima, secara percuma atau dengan sedikit usaha.
Tapi sudikah kita memberi apa yang kita ada kepada yang memerlukan?
Ilmu, wang, makanan, pakaian, dan lain-lain?

Sudikah kita berkongsi semuanya dengan orang lain?
Atau akankah kita simpan dan pakai untuk diri sendiri?

Sudikah kita berkongsi untuk kepentingan bersama?
Atau akankah kita diam dan bisu hanya untuk kepentingan sendiri?

eKesihatan.com: Pelancaran Projek Baru

eKesihatan.com

eKesihatan.com

Ingat lagi tak aku pernah buat post tentang forum kesihatan dalam bahasa Melayu? Post tu masih memenuhi ruang atas laman utama blog ini. 🙂

Dengan rasminya aku mengumumkan pelancaran laman web terbaru aku, eKesihatan.com. Satu laman web yang membincangkan pelbagai isu kesihatan. Walau bagaimana pun, isi laman web ni masih lagi terlampau sikit.

Laman web ini aku tujukan untuk kedua orang tua, Mak dan Abah. Dan juga kepada keluarga, sepupu, sepapat sekalian. Semua untuk kegunaan umum.

Tentang forum pula, masih dalam usaha. Buat masa ni aku nak tengok dulu sambutan kepada laman web ni. Kalau mendapat sambutan, aku akan teruskan dengan forum dia. Aku predict, sambutan untuk laman web ini mungkin kurang memberangsangkan. Tapi siapa tahu kan? Hanya Tuhan yang tahu.

Sekarang blog ini hanya mempunyai 3 posts dan 3 halaman. Singgah la kalau senang. [eKesihatan.com]

Blog Bahasa Arab

Aku selalu browse internet. Pagi ini sedang aku asyik menjelajahi lorong-lorong kecil di dunia internet ni, aku jumpa satu benda yang tak pernah aku temui sebelum ini. Blog di dalam Bahasa Arab.

Semuanya di dalam Bahasa Arab kecuali iklan dari Google Adsense dan juga satu widget Twitter. Aku kagum melihat blog itu walaupun aku tak faham apa yang ditulis.

Apa yang aku dapat dari tab blog tersebut, penulis yang bernama Hassan Mughal ini menulis tentang Islam, Sejarah, software, dan lain-lain yang aku tak faham.

Berikut aku lampirkan snapshots blog tersebut:

Photobucket
Paparan header blog

Photobucket
Paparan sidebar dan content blog

Kalau korang nak tengok sendiri, klik sini.

Untuk pengetahuan korang, aku pernah berurusan dengan penulis.

Forum Kesihatan: Apa Pendapat Anda?

Sebagai selingan, aku bercadang untuk membina satu online forum tentang kesihatan untuk umum.

Pada awalnya aku berniat untuk menggunakan Bahasa Melayu sebagai bahasa penghantar, tapi sekarang aku tak berapa pasti; takut kurang sambutan.

Forum ini percuma jadi akan ada satu blog/laman web yang sejajar dengan tema forum untuk turut membantu menampung kos hosting dan domain bulanan.

Mungkin aku memerlukan bantuan dari teman-teman untuk proses membina dan maintenance projek ini. Sesiapa yang berminat, boleh hubungi aku.

Nama domain, dah aku beli. Sekarang di’parking‘ buat sementara waktu sebab masih tidak ada content yang aku buat.

Aku minta bantuan kalian untuk bagi pendapat dari segi bahasa penghantar, features menarik yang perlu ada, etc.

Terima kasih atas bantuan.

P/S: Sukarelawan diperlukan sebagai moderator dan juga penyumbang artikel.

Update: Aku dah start buat content untuk projek ni. Agak susah juga nak tulis dalam bahasa Melayu tapi insyaAllah dengan pertolongan-Nya terutama dan editor-editor lain, projek ini akan berjaya. Ameen..

Bila Lagi Nak Pandai?

Disember 6, 2008 1 komen

Dah 7 semester aku kat bumi Indonesia ni. Tapi aku masih bengong juga bahasa Indonesia. Bahasa Sunda apatah lagi. Kebanyakan rakan-rakan aku pun sama ja. Cuma ada seorang atau pun dua yang boleh dikatakan fasih berbahasa Indonesia.

Jadi aku telah membuat beberapa kesimpulan dari pemerhatian aku terhadap diri sendiri dan juga orang lain. Berikut, kesimpulan ku:

1. Belajar dalam kelas internasional. Jadi tak banyak kawan Indonesia dan kelas kami tak pernah sama. Kalau ada yang sama pun, kami tak pernah bercampur.

2. Rasa susah bertutur dalam bahasa Indonesia mahupun sunda, jadi aku tak prefer bercakap dalam kedua-dua bahasa tersebut dengan orang tempatan.

3. Mungkin ada sekelumit perasaan memandang rendah kat orang Indonesia sebab negara kita lagi maju dari dorang.

4. Kurang inisiatif untuk membaca buku, majalah, suratkhabar, ataupun menonton filem berbahasa Indonesia.

5. Rasa bahasa mereka tak penting sebab nanti kita akan kerja di Malaysia.

6. Pantang ada cuti sikit, terus balik Malaysia tanpa berusaha untuk memberikan sedikit waktu di Indonesia untuk beramah mesra dengan alam dan penduduk sekitar.

Maaf kalau aku tersalah buat kesimpulan tapi ni semua berdasarkan pemerhatian aku sendiri dan juga perbincangan aku dengan beberapa orang rakan.

Memang keadaan di sini tak seindah di tanah air. Tapi tak salah kalau kita spend time kat sini. Dan jangan ada perasaan memandang rendah kat orang lain. Tak semua orang kat sini tak bagus. Kita tak boleh buat assumption secara general.

Kesimpulannya, yang baik dijadikan teladan yang tak baik dijadikan sempadan.

Bila lagi kita nak pandai bahasa lain kalau bukan sekarang. Dan aku rasa bahasa Indonesia dan sunda ni penting sebab aku kena berkomunikasi dengan pesakit di hospital. Jadi tak kan nak jadi macam ayam bercakap dengan itik. Tambah lagi kalau kes emergency, boleh bawa mati kalau tak faham apa dorang cakap.

Target aku sekarang, minimal boleh bicara dalam bahasa Indonesia dan kalau boleh, faham bahasa sunda juga.