Arkib

Archive for the ‘Memori’ Category

Minggu Lalu

Sangat sibuk di Astana Anyar.

3 Januari 2010
Hari pertama, kali pertama menyaksikan proses bersalin secara live dengan jarak 1 meter dari tempat kejadian.

Persalinan satu, berpeluh-peluh dingin dan kepala pening-pening lalat.

Persalinan dua, berpeluh-peluh dingin sahaja. Tapi apabila bidan mula menjahit luka, tiba-tiba rasa macam kurang glukosa dalam darah.

Persalinan tiga, dah mula cool dan lihat dengan penuh tekun dan rasa ingin belajar.

Persalinan empat, melihat teman on call menyambut seorang bayi untuk pertama kalinya dan dia dapat menjahit luka trauma dengan bantuan resident.

4 Januari 2010
Dapat seorang ibu yang nak bersalin, anak kembar. Ibu datang dengan tahap stress yang agak tinggi. Aku tak dapat menolong persalinan atas sebab kembar dan letak songsang. Makanya, residentlah yang menyambut kedua-dua bayi perempuan tersebut. Oleh sebab aku dah terkinja-kinja dengan apron dan siap bersarung tangan kat situ, resident pun bagi chance untuk melahirkan plasenta bayi. Yang paling best adalah ibu tu ucapkan “Terima kasih doc atas pertolongannya tadi”. Aku tersenyum gembira.

5 Januari 2010
Aku melahirkan tali pusat lagi sebab patient yang aku pegang tu, anak dia letak songsang lagi.

6 Januari 2010
Telah lahir seorang bayi lelaki dengan pertolongan penuh dari aku. Tapi of course la ada bidan dan juga anak didik dia yang turut mem-busy body kan.. Yang best, dapat jugak jahit luka walaupun hanya dua jahitan. Dan aku dapat ucapan terima kasih yang ketiga hari tu. 🙂

Aku mulai merindukan kehidupan di Astana Anyar walaupun hidup super busy di sana. 530 pagi follow up patient till 730 am. Jam 8 pagi mulai stase hingga jam 2 petang. Lepas tu bimbingan dengan resident atau pun terus on call sampai 5 pagi esok harinya.

Whewww~~ Penat tapi dapat banyak belajar. Alhamdulillah..

Kategori:KOAS, Memori Tag:, ,

Tak Berjudul

Hati ini tak pernah berubah,
Hanya tak mahu di sakiti lagi,
Tapi tiada yang peduli,
Kau tak pernah peduli,
Kerna kau anggap ia mudah,
Tanpa kau sedar ada yang punah.

Ingat-ingat

Tanpa Kata

Semuanya telah ku lalui dengan mu
Kita pernah ke utara, selatan, timur, malah ke barat
Semua suka, duka, pahit dan manis pernah kita telan
Semuanya telah kita lalui bersama
Bagaimana bisa aku menjalani hidup ini?

[“We are almost perfect except for the one thing for sure“]

Denyut Nadi

September 29, 2009 9 comments

Denyutan ini membuat ku hidup.
Denyutan ini membuat ku bernafas.
Denyutan ini juga yang membuat ku sesak.
Denyutan ini juga yang membuat ku sesat.

Rasakan denyut nadi ini.
Rasakan iramanya.
Rasakan perbezaannya.
Rasakan di lubuk hati mu.

Titisan Air Mata

Aku umpama titisan air mata.
Yang jatuh ke telapak tangan mu.

Tak kira apa pun,
Aku tetap akan hilang dari telapak tangan mu.
Hanya hati kau yang menentukan.
Cepat atau lambat.

Lambat aku hilang,
Kalau kau biarkan aku kering dek waktu.

Cepat aku hilang,
Kalau kau lapkan aku supaya telapak tangan mu itu tidak basah.
Sebaik sahaja aku gugur ke atas tapak tangan mu.

Aku yang mana?
Tentulah yang cepat hilang itu.
Kau tahu.
Aku pun tahu.

Saatnya Pulang Kampung!!!

Saat untuk aku menjejakkan kaki ke atas bumi Malaysia hampir tiba.
Sungguh hatiku tidak sabar!

Terbayang-bayang makanan yang sedap dan menggiurkan.
Minuman yang penuh krim!!!
Nikmatnya bercuti dan memanjakan diri.
🙂

Makanan yang didambakan
1. Bihun/mee tom yam
2. Mee kuah (Mak/Abah masak)
3. Mee rebus Mastan Ghani Teluk Intan
4. Sate kajang
5. Nasi ayam
6. Bihun sup
7. Laksa (Mak masak, kedai tepi sungai)
8. Nasi goreng tanpa garam (Abah masak)
9. Sambal udang/ikan bilis tambah petai (kakak masak)
10. Muffins (Gem dan kakak masak – tapi Gem tengah sakit pula)
11. Mee hailam
12. Telur masak kicap (Abah/Mak masak)
13. Sup ayam (Abah/Mak masak)
14. Ikan bakar dan sambal bawang putih (Abah masak)
15. Nasi putih (Gem/Mak/aAbah masak)
16. Ikan goreng dicicah sambal belacan
17. Gulai lemak udang (Abah/Mak masak)
18. Ayam tumis special (Abah masak)
19. Rojak buah

Minuman yang didambakan
1. Teh O (Abah/Mak/Gem bancuh)
2. Teh tarik
3. Milo ais
4. Teh ais
5. Neslo
6. Nescafe 3 in 1 (curi Abah punya)
7. Jus-jus buah
8. Sirap merah
9. Air bandung

Tabiat yang akan dilakukan
1. Buli Gem
2. Mengada-ngada dengan Mak dan Abah
3. Tidur hampir 24jam sehari
4. Ambil dan hantar mak pegi sekolah
5. Bangun pagi dan ikut Mak pegi sekolah untuk online
6. Tengok Gem main NDS sampai lebam
7. Tengok TV sampai lebam
8. Tidur depan TV
9. Tak buat kerja apa-apa
10. Jalan-jalan bersama Mak dan Abah
11. Berharap kakak dan abang sumbangkan sikit duit belanja (hehehe)

P/S: akan ditambah dari masa ke masa.

Entri Untuk Mu

Efek 3-D yang tak disengajakan

Terima kasih kerana sudi memeluk tubuh ku di saat aku memerlukan kehangatan.

Muda

Muda itu indah.
Muda itu mudah.
Muda itu senyum.
Muda itu riang.
Muda itu manis.
Muda itu memori.

::Mengenang zaman muda yang penuh warna warni bersama keluarga dan teman. Tak banyak masalah. Aku rindu zaman muda ku::

Kategori:Bahasa, Hari Ini, Memori Tag:,

Optimis!

Optimis bermaksud melihat suatu perkara di sudut yang baik atau yang memberi faedah ataupun mengharapkan sesuatu yang baik. Lebih kurang begitulah maksud perkataan itu. Satu perkataan yang aku kenali ketika aku di tingkatan 5, sewaktu ikut serta dalam kursus BTN SBP Perak; nama kumpulan ku.

Kesibukan hidup sekarang dengan beban thesis membuatkan hampir semua otak di sini berada di dalam tekanan yang hampir kritikal. Dengan masa yang terlalu sempit untuk menyiapkan thesis disamping kerja-kerja kuliah yang bertimbun, semua orang tanpa segan silu meluahkan perasaan marah, benci, malas, penat, dan macam-macam lagi kepada umum. Diri aku tak terkecuali.

Tapi dalam satu aspek, kita perlu optimis. Dengan kata lain, kita perlu berfikir positif. Jangan hanya tahu complaint pabila mengalami sedikit kepayahan untuk menyiapkan suatu tugas tanpa berusaha sebaik mungkin melakukan tugas tersebut. Memang benar kata guru ku, Melayu mudah melatah.

Stop complaining and start do the work slowly.

Itulah ayat yang bermain-main di kepala ku sekarang. Aku tak mahu melemahkan semangat orang lain kerana bertindak pesimis. Aku pasti ada hati yang akan down pabila mendengar segala rungutan tanpa memulakan tugas tersebut. Tak guna merungut sampai berbuih-buih mulut tanpa bertindak.

Mari kawan-kawan, kita kuatkan semangat untuk menyelesaikan tugas kita dengan sebaik mungkin. Sikit ja lagi perjuangan kita untuk lulus. Sikit ja lagi kita dapat pulang bertemu keluarga dan orang tersayang. Sikit ja lagi. Sabar sabar dan terus sabar.