Arkib

Archive for the ‘Renungan’ Category

It’s Sunday!

Finally it’s Sunday.. Dah sebulan aku tak dapat keenakkan bangun lambat pada hujung minggu. Inilah Ahad pertama tanpa on call. πŸ˜€

Apa aku nak buat? Hmm.. basuh baju, kemas bilik, tengok wayang, makan-makan, dan jalan-jalan. At least, itu la plan hari ini.

Sepanjang satu minggu lepas yang telah aku lalui, ada satu situasi yang baru dan agak menarik untuk dikongsi. KET atau nama panjangnya Kehamilan Ektopik Terganggu atau nama omputihnya Ectopic Pregnancy.

On call di RDUS Ujung Berung adalah sinonim dengan bosan. Itu kesimpulan aku pada awalnya. Tapi berbeza dengan hari yang aku akan ceritakan ni.

***
Seorang perempuan berumur 29 tahun datang dalam keadaan tidak sedarkan diri. Tahap kesedaran rendah, muka pucat. Kondisi dia macam orang yang tengah ngantuk gila, mata dah nak tertutup. Dari usul periksa, dia pengsan tengahari tadi dan datang dari Unit Emergensi.

“Ini sudah syok hipovelemik. Guyur dik!!”, arah Dr. Agus.

Aku dengan rakan bertugas pon sibuk la cari cairan Ringer Lactate (RL) untuk bagi kat ibu tu. Dua-dua tangan dia kami infus dengan RL. Tak cukup dengan kecepatan yang maksimal, kami pam dengan portable sphygmomanometer.

Dua labu habis, keadaan masih parah. Sekali-sekala aku akan berteriak, ‘Ibu, jangan sampai tidur ya!’ supaya keadaan tak bertambah parah. Kami terus mengguyur sampai habis 2L RL.

Sambil tu Dr. Agus buat pemeriksaan lanjut. Ternyata, ibu ni ada Ectopic Pregnancy dan Fallopian Tube dia dah pecah. Darah dah berkumpul dalam abdomen dia. Pada awalnya dia hanya datang dengan nyeri tekan (rebound tenderness) tapi sekarang sudah ada defens muskular akibat dari peritonitis.

Keadaan parah semula apabila tahap kesedaran ibu menurun kembali. Kami pun guyur lagi RL. Darah yang ditunggu-tunggu dari tadi belum sampai akibat dari cuaca hujan dan banjir di luar. Begitu juga dengan cairan crystalloid yang di pesan.

Terus Dr. Agus mengarahkan kami hantar ibu ni ke Operation Room. Atas sebab emergency, pakaian ibu tu terpaksa digunting. Ni la yang paling best, krakkkk krakkkk bunyi baju tu dikoyakkan. Best jugak ye, apatah lagi kalau buat kat baju-baju berjenama. (LOL)

Dipendekkan cerita, aku ikut operation itu. Laparotomi pertama yang aku saksikan. Tatkala abdomen dibuka, keluar la darah membuak-buak. Sedut punya sedut, hampir 2L pendarahan ibu tu. Kesian…

Ada satu hal yang agak kelakar waktu operation. Sewaktu Dr. Agus sibuk membedah patient, dia kata bladder patient ni penuh padahal dia dah pasang catheter. Aku pon cek la catheter tu, memang betul masuk kat urethra (sebab sebelum tu aku salah pasang catheter kat patient lain :P). Semua orang pelik kenapa la air kencing tak keluar walhal dah infus banyak cairan. Saat membersihkan patient setelah operation selesai, seorang petugas ni nak bersihkan urine bag sebab kena percikan darah. Dia pon bukak la sambungan dari catheter ke urine bag. Shruhhhhhhhhhhhhhhhhhh… banyak beno air kencing keluar. Dan didapati Dr. Agus terlupa untuk membuka cap di urine bag sebelum menyambungnya ke catheter. Patut la tak keluar-keluar air kencing ibu ni. Hahahaha..

Operation selesai.

***

Kesimpulan:

1. Aku kesian dengan keadaan kat sini di mana untuk mendapatkan rawatan, harus beli ubat, darah, dan barang-barang lain yang diperlukan sendiri. Ini bukan saja melambatkan perawatan tetapi juga membahayakan orang yang sakit apatah lagi dalam kes kecemasan seperti di atas.

2. Aku belajar bagaimana untuk memberitahu keadaan semasa kepada pesakit. Ibu tu ada tanya beberapa kali, ‘kenapa boleh jadi macam ni, boleh tak dia dapat anak lagi, dan kenapa badan dia terasa kaku sampai ke bahu’. Kesian ibu ni sebab dia dah kahwin setahun. Kehamilan pertama berakhir dengan keguguran dan ini adalah kehamilan yang kedua. Dan umur dia dah 29 tahun.

3. Aku dapat belajar: untuk memasang catheter, pastikan semuanya boleh work dengan baik; catheter masuk ke dalam urethra, dan buka cap urine bag. πŸ™‚

4. Aku rasa ada sesuatu yang boleh memuaskan hati kita di saat-saat kecemasan seperti menggunting dan mengoyakkan baju atas sebab nak cepat. πŸ˜›

Advertisements

Day 3

One hand in the air for the big city
Street lights, big dreams all looking pretty
No place in the world that can compare
Put your lighters in the air, everybody say yeah yeah yeah yeah
*background music: Empire State of Mind*

Alicia Keys, hebat! πŸ˜€

Dah hari ketiga di bahagian Obstetri dan Ginekologi. Yang bermain di dalam otak adalah kata-kata seorang Prof:

“Never read, never know~”

Makanya, kena rajin membaca lah selain mengasah skills.

Menarik juga OBGYN ni. Satu bidang yang luas dan banyak masa depan.

Looking for more adventures ahead!

Tak Berjudul

Hati ini tak pernah berubah,
Hanya tak mahu di sakiti lagi,
Tapi tiada yang peduli,
Kau tak pernah peduli,
Kerna kau anggap ia mudah,
Tanpa kau sedar ada yang punah.

Apa Yang Kita Mampu?

Pernahkah korang dengar berita tentang ramai manusia di muka bumi ini yang masih hidup susah, melarat, dan menderita?

Apa yang pernah korang lakukan untuk menolong mereka yang memerlukan?

Mungkin hanya sekadar merasa kasihan ataupun sedih melihat keadaan mereka yang hidup tidak senang seperti kita.

Mungkin hanya sekadar mengalirkan beberapa titis air mata ketika melihat, membaca, atau mendengar tentang keadaan mereka.

“Maaf, aku tak punya apa-apa untuk ku berikan kepada kalian”

Mungkin kata-kata di atas yang kalian ucapkan atau pernah tercetus di dalam hati korang.

Baru-baru ini aku temui satu website yang di buat untuk membantu mereka yang memerlukan. Baik manusia mahupun haiwan dan juga alam.

Kita tak perlu keluarkan duit, sedekahkan pakaian, atau mengeluarkan setitik peluh pun. Apa yang perlu kita buat adalah memberikan komen atau mesej kepada penaja.

Mungkin korang penah dengar tentang application Cause di Facebook. Website ini ada kaitannya dengan application itu. Namanya, SocialVibe. Mereka telah berusaha mencari penaja untuk Cause yang ada. Dan kita hanya perlu meluangkan hanya sedikit masa untuk ikut serta membantu mereka yang memerlukan.

Mudah, bukan?

Jadi di sini aku telah join SocialVibe dan memilih Education sebagai Cause aku. Sebab bagi aku, tanpa pendidikan yang cukup, taraf hidup memang tak akan naik. Jadi pendidikan itu adalah kunci segalanya. Aku ada letak badge SocialVibe di sidebar kanan blog ini. Sesiapa yang sudi membantu, boleh klik badge tersebut. Point yang korang dapat nanti samalah dengan jumlah hari yang korang dapat sekolahkan orang yang memerlukan. Sebagai contoh, korang dapat 10 point. Jadi korang dah menyumbang sesuatu dan dapat membantu seseorang untuk ke sekolah selama 10 hari.

Kepada blogger yang berminat untuk join SocialVibe, boleh klik di sini. Aku tak dapat apa-apa pun kalau korang terima invitation aku ni. πŸ˜›

Selamat berbakti!

Telat!

Tempat: Kaunter Air Asia Bandara Soekarno Hatta, Bandung.

Jalan raya: Sesak dan tidak bergerak.

Cuaca: Hujan lebat.

Seorang manusia berjalan dengan cepat di dalam kelebatan hujan menuju tempat kejadian.

Kaki seluarnya basah lencun.

Setibanya di lokasi kejadian,

“Lega… Dah sampai pun”, bisik manusia itu di dalam hati.

Lantas dia terus melangkah masuk.

Mata sempat mengerling ke jam di sebelah kaunter.

Jam 5.04 petang.

Mbak, bisa saya bantu?”, wanita di kaunter mula bertanya.

“Ya, saya mau check tiket buat Senin depan”, pantas manusia itu menjawab.

“Cuma check aja kan? Gak beli?”

Emang gak bisa beli di sini?”

Ga, soalnya udah tutup sekarang”

Manusia itu mengerling lagi ke jam tadi.

“Aku hanya telat 4 menit kok“, bantah hatinya.

“Ya, gak apa-apa lah. Check aja tiketnya”

Dalam hatinya, “Buset! Tu pun malas. Macam la system dah shut down

=====================================================

Aduh, manusia. Kalau aku lambat macam tu, terus tak boleh beli. Bayangkan kalau doktor macam tu, apa agaknya orang akan cakap?

Berkira.
Malas.

Denyut Nadi

September 29, 2009 9 comments

Denyutan ini membuat ku hidup.
Denyutan ini membuat ku bernafas.
Denyutan ini juga yang membuat ku sesak.
Denyutan ini juga yang membuat ku sesat.

Rasakan denyut nadi ini.
Rasakan iramanya.
Rasakan perbezaannya.
Rasakan di lubuk hati mu.

5 Kualiti Seorang Pemimpin

Petikan daripada talk yang disampaikan oleh Professor DiRaja Ungku Aziz beberapa bulan yang lalu di Kuala Lumpur Convention Centre.

5 kualiti satu pemimpin yang baik:
1. Intelligence
2. Credibility
3. Humility
4. Courage
5. Discipline

Beliau juga ada mencadangkan beberapa buah buku yang wajib di baca oleh individu yang ingin menjadi seorang pemimpin yang baik.

8 buku wajib dibaca oleh seorang pemimpin:
1. Fit for Life Not Fat for Life oleh Harvey Diamond
2. Thinking Course oleh Edward de Bono
3. The Mind Map Book and Head First oleh Tony Buzan
4. The 36 Strategies of the Chinese: Adapting an Ancient Chinese Wisdom to the Business World oleh Wee Chow Hou dan Lan Luh Luh
5. The Art of War oleh Sun Tzu
6. Level 5 Leadership oleh Jim Collins
7. The Prince on the Art of Power oleh Niccolo Machiavelli
8. Leader’s Window oleh J.D.W. Beck dan N.M. Yeager