Arkib

Archive for the ‘Uncategorized’ Category

T.H.E_E.N.D

Time flies by so quickly.

I wish for more.

Kategori:Uncategorized

Dari Kau Untuk Ku

Kategori:Uncategorized

Permulaan Baru, Perjuangan Lama

Empat tahun belajar teori dah selesai. InsyaAllah semuanya berjalan lancar. Tak lama lagi bermulalah satu pepjuangan dalam bentuk baru. Tahniah semuanya dah tetapkan bersemangat!

Kategori:Uncategorized

Masalah Setiap Hari

Aku tulis post ini dari handset. Sekarang jaringan internet aku buat hal. Saat aku perlu hantar e-mel penting la ada gangguan. Tahap kesabaran teruji.

Dalam kehidupan seharian, hampir mustahil tak jumpa masalah. Setiap detik kita hadapi masalah. Apa yang penting, cara kita tangani masalah tu; berdiam diri, marah, menangis, tumbuk meja, dan lain-lain.

Yang paling bagus, kita lakukan sesuatu yang dapat meluahkan perasaan kita tapi tidak memudaratkan diri dan orang lain. Jangan terlampau melayan masalah sampai lupa untuk fikir jalan keluar. Penyelesaian masalah harus dibuat dengan akal sihat. InsyaAllah semua masalah ada jalan keluar yang terbaik.

Optimis!

Optimis bermaksud melihat suatu perkara di sudut yang baik atau yang memberi faedah ataupun mengharapkan sesuatu yang baik. Lebih kurang begitulah maksud perkataan itu. Satu perkataan yang aku kenali ketika aku di tingkatan 5, sewaktu ikut serta dalam kursus BTN SBP Perak; nama kumpulan ku.

Kesibukan hidup sekarang dengan beban thesis membuatkan hampir semua otak di sini berada di dalam tekanan yang hampir kritikal. Dengan masa yang terlalu sempit untuk menyiapkan thesis disamping kerja-kerja kuliah yang bertimbun, semua orang tanpa segan silu meluahkan perasaan marah, benci, malas, penat, dan macam-macam lagi kepada umum. Diri aku tak terkecuali.

Tapi dalam satu aspek, kita perlu optimis. Dengan kata lain, kita perlu berfikir positif. Jangan hanya tahu complaint pabila mengalami sedikit kepayahan untuk menyiapkan suatu tugas tanpa berusaha sebaik mungkin melakukan tugas tersebut. Memang benar kata guru ku, Melayu mudah melatah.

Stop complaining and start do the work slowly.

Itulah ayat yang bermain-main di kepala ku sekarang. Aku tak mahu melemahkan semangat orang lain kerana bertindak pesimis. Aku pasti ada hati yang akan down pabila mendengar segala rungutan tanpa memulakan tugas tersebut. Tak guna merungut sampai berbuih-buih mulut tanpa bertindak.

Mari kawan-kawan, kita kuatkan semangat untuk menyelesaikan tugas kita dengan sebaik mungkin. Sikit ja lagi perjuangan kita untuk lulus. Sikit ja lagi kita dapat pulang bertemu keluarga dan orang tersayang. Sikit ja lagi. Sabar sabar dan terus sabar.

Forum Kesihatan: Apa Pendapat Anda?

Sebagai selingan, aku bercadang untuk membina satu online forum tentang kesihatan untuk umum.

Pada awalnya aku berniat untuk menggunakan Bahasa Melayu sebagai bahasa penghantar, tapi sekarang aku tak berapa pasti; takut kurang sambutan.

Forum ini percuma jadi akan ada satu blog/laman web yang sejajar dengan tema forum untuk turut membantu menampung kos hosting dan domain bulanan.

Mungkin aku memerlukan bantuan dari teman-teman untuk proses membina dan maintenance projek ini. Sesiapa yang berminat, boleh hubungi aku.

Nama domain, dah aku beli. Sekarang di’parking‘ buat sementara waktu sebab masih tidak ada content yang aku buat.

Aku minta bantuan kalian untuk bagi pendapat dari segi bahasa penghantar, features menarik yang perlu ada, etc.

Terima kasih atas bantuan.

P/S: Sukarelawan diperlukan sebagai moderator dan juga penyumbang artikel.

Update: Aku dah start buat content untuk projek ni. Agak susah juga nak tulis dalam bahasa Melayu tapi insyaAllah dengan pertolongan-Nya terutama dan editor-editor lain, projek ini akan berjaya. Ameen..

Bahagian 2: Terima kasih, Tuhan..

Maaf atas keterlambatan aku menyambung cerita pasal Mak. Kesibukan hidup sebagai seorang mahasiswa selalu menghambat aku; ditambah lagi dengan thesis yang harus disiapkan segera.

Pagi 4 Februari 2009

Aku tidur 2 jam saja malam tadi. Awal-awal pagi lagi aku dan Kakak siap sedia dan membersihkan Mak sebelum pembedahan pagi itu. Sejak dari petang semalam, berbotol-botol cairan potassium dan sodium chloride silih berganti dimasukkan ke dalam tubuh mak. Hari ini hari yang cukup besar buat kami sekeluarga. Tinggi harapan kami supaya Mak selamat menjalani pembedahan. Tuhan, semoga kami kuat menghadapi segala ujian dari-Mu..

Doktor Arvin, seorang doktor pelatih yang memantau Mak dari masa ke masa sibuk meneliti carta dan rekod Mak. Darah Mak juga diambil untuk pemeriksaan electrolytes. Seorang demi seorang doktor silih berganti hadir di kaki katil Mak; doktor-doktor pelatih, neurosurgeon, neurologist,dan pakar bius.

Tepat jam 9 pagi aku dikejutkan dengan satu berita buruk; kandungan garam (sodium) dalam darah Mak amat rendah. Keadaan ini tidak membenarkan Mak dibedah. Doktor Arvin sempat diherdik oleh pegawai atasannya kerana tidak memeriksa dan mengawal electrolytes dalam darah Mak dengan betul. Aku juga terkesima. Rasa nak luluh jantung bila tau keadaan jadi macam tu. Banyak mudarat yang menunggu kalau pembedahan diteruskan dalam keadaan macam tu.

Tapi.. doktor Arvin diarahkan untuk mengambil dan memeriksa darah Mak sekali lagi untuk kepastian dan jika ditakdirkan tahap electrolytes yang berkaitan mencapai sekurang-kurangnya 4 mmol di bawah batas minimal, pembedahan boleh dibuat.

Hari ini merupakan hari kelima setelah pendarahan berlaku. Pendarahan di frontal lobe bahagian kiri sebesar duit 50 sen. Mengikut penelitian, bagi kes pendaran otak, pembedahan haruslah dibuat dengan segera; dalam masa 72 jam selepas pendarahan terjadi untuk mengelakkan kesukaran sewaktu sel-sel otak di retract ketika proses pencarian salur darah terbabit berlangsung. Tapi Mak telah melepasi batas waktu tersebut. Doa dipanjatkan setinggi-tingginya kepada yang Maha Esa.

Sekitar jam 930 pagi, 2 orang jururawat datang untuk memasang tiub saluran kencing (urine catheter) keatas Mak. Satu petanda yang baik, Mak boleh dibedah hari ini. Alhamdulillah.. Tak lama lepas itu, 2 orang jururawat datang lagi untuk mengganti pakaian Mak; serba putih untuk menjalani pembedahan. Sambil menanti jam 10, aku, Abah, dan Kakak bersembang ditepi katil Mak. Kisah kenakalan aku sewaktu kecil sempat membuat Mak tersenyum. Perasaan lega sempat menghinggap diri untuk beberapa saat; tadi Mak tak boleh jawab soalan-soalan yang doktor lemparkan.

Mak cik tahu tak sekarang ni kat mana?

Berfikir sejenak, ‘hospital’, jawab Mak perlahan.

Mak cik tahu tak hari ni kita nak buat apa?

Dahi berkerut, senyap, mata mencari muka yang dikenali.

Mak cik tahu tak hari ni kita nak buat apa?

Sama seperti tadi.

I don’t think she know what we’ll do to her. I don’t think she understand.

But yesterday after a meeting with the neurosurgeon, my father has explained to her that she will be operated today. She understood and noded when my father explain all the procedure and risks to her. Itu yang sempat aku katakan.

Ok then. The anesthesist will come here for the next inform consent.

Seperti yang dijadualkan, Mak masuk ke operation theater sekitar jam 10. Persiapan pembedahan sekitar satu jam; bius, ventilator, etc. Pembedahan dianggarkan mengambil masa 2 hingga ke 3 jam. Aku, Abah, dan Kakak menghantar Mak dengan pandangan penuh harapan dari ruang menuggu.

..bersambung..

Bahagian 1: Terima kasih, Tuhan..

Bahagian 1: Terima Kasih, Tuhan..

Sudah 2 minggu aku pulang ke Malaysia. Sekarang aku dah selamat sampai di Bandung, Indonesia. Hari pertama mulai kelas memang amat letih bagi aku.

Buat pengetahuan rakan-rakan, Mak aku sekarang dalam proses pemulihan. Alhamdulillah.. Tanggal 16 Februari lepas Mak dibenarkan pulang ke rumah.

Terima kasih sebanyak-banyaknya kepada yang tolong mendoakan keselamatan dan penyembuhan Mak aku. Terima kasih kepada Tuhan yang Maha Esa kerana atas kuasaNya, Mak boleh seperti sekarang.

Aku ceritakan serba sedikit rentetan kisah Mak aku:

Pagi Sabtu 31 Januari 2009, Mak pergi ke bilik air untuk buang air kecil. Kepalanya terasa amat sangat pening. Mak terus berbaring di atas katil dan memanggil Abah untuk tolong ambilkan ubat darah tinggi Mak. Abah terus memberi Mak makan ubat darah tinggi. Tak lama lepas tu, Mak sendawa besar, muka terus jadi pucat dan tak sedarkan diri. Abah bertindak cepat dengan menelefon ambulans. Setelah beberapa kali menelefon ambulans yang tak kunjung tiba, makcik ku datang untuk memberikan bantuan. Mak di bawa ke unit kecemasan Hospital Daerah Tapah dengan kereta makcik.

Tekanan darah Mak tinggi. Tapi tak tinggi mencecah langit. Cukup untuk dikatakan sebagai Hypertension stage 1 (berdasarkan apa yang dilaporkan oleh Abang dan Kakak aku). Lama masa berlalu, Mak baru sedar sikit-sikit. Segala yang ditanya tidak dibalas dengan kata-kata, tetapi hanya anggukan yang menjawab. Mak pegang kepala; sakit yang amat sangat. Jururawat cuba membuat pemeriksaan tahap kesedaran dengan bertanyakan ‘siapa nama makcik?’, tetapi Mak tak dapat nak jawab. Dalam keadaan gelabah, adikku Ain cuba membantu jururawat tersebut dengan bertanyakan, ‘siapa nama Mak?’. Mak terus menjawab ‘Raimah’, bukan namanya tetapi nama arwah ibunya. Selain itu, Mak juga tidak memberi apa-apa respons di kaki.

Keadaan Mak yang tidak membaik membuatkan doctor refer Mak ke Hospital Besar Ipoh. Dalam jam 2 petang, Mak dihantar oleh ambulans ke Ipoh ditemani Kakak.

Lewat petang itu, CT scan mengesahkan Mak ada pendarahan di dalam otak; daerah frontal lobe. Pendarahan ini sebesar duit syilling 50 sen. Doktor juga mengesahkan ada Mak ada pembengkakan salur darah di otak. (aneurysm di anterior communicating artery). Ini harus dipastikan lagi dengan CT scan yang kedua, 2 hari lagi.

Selasa 3 Februari aku pulang untuk melihat keadaan Mak dengan mata kepala aku sendiri. Perjalanan dari LCCT ke Ipoh dirasakan terlalu amat lama setelah mendapat panggilan telefon dari Abah ketika aku masih di Sungai Buloh.

“Abah dah jumpa doktor pakar. Mak harus dibedah segera, kemungkinan besar besok. Keadaan Mak kritikal. Kalau tak bedah, kematian. Kalau bedah, ada risiko tinggi untuk kematian. Chances, 50-50″

Rasa nak luluh jantung aku dengar macam tu. Walaupun sebelum pulang Malaysia aku dah baca pasal aneurysm dan dia punya treatment dan segala risiko, aku tetap lemah. Kepala lutut ku bagaikan tiada tulang lagi. Bertalu-talu panggilan telefon dari makcik dan pakcik dari kedua-dua belah pihak keluarga. Abah dah bagitau mereka terlebih dahulu untuk mendapat persetujuan pembedahan.

Aku tiba di Hospital Besar Ipoh sekitar jam 5 petang. Terus aku ke katil Mak. Mak terbaring mengiring tak bermaya. Mata tertutup rapat. Kepala dan belakang badan basah dek keringat. Ku pegang kepala Mak, terasa panas dan berdenyut. Abah kata sebelum ni lagi kuat denyutan di kepala Mak.

Abah belum menandatangan surat kebenaran untuk pembedahan. Aku, Abang dan Abah terus pergi jumpa doktor dan dengar semula penerangan dari doktor. Aku lihat CT scan kepala Mak. Kesian Mak… Sebagai seorang yang belajar perubatan, aku terangkan lagi serba sedikit semua risiko yang harus kami hadapi. Abah dah bagitau Mak pasal pembedahan. Mak mengangguk tanda faham dan setuju.

Mak dijadualkan masuk operation theatre jam 10 pagi jika tiada kes-kes kecemasan yang lain. Aku tak tidur malam tu dan duduk disebelah Mak sambil tolong kipas dan urut kepala Mak. Dalam kegelapan hatiku berkata-kata, ‘adakah ini malam terakhir aku bersama Mak..’. Hatiku tak henti-henti meminta Tuhan selamatkan Mak.

..bersambung..

Bahagian 2: Terima Kasih, Tuhan..

Tuhan, Selamatkanlah Mak…

Januari 30, 2009, aku dapat panggilan telefon dari Abang. Pendek ja perbualan kami:

Mak, jatuh pagi tadi masa gosok gigi. Sekarang dekat emergency room, tak sedar. Nanti apa-apa perubahan, Abang bagitau. Jangan risau.

Aku hanya mampu kata, ya. Terus tangan aku menggeletar lepas tu. Dalam hati, dah fikir yang bukan-bukan. Fikiran dah tak menentu. Tapi aku cuba siapkan juga tugasan yang harus aku hantar pagi tu.

Dalam jam 10 pagi, Abang kata Mak dah sedar. Tapi macam separuh sedar. Dia tak bercakap. Tekanan darah agak tinggi.

Dengan penuh sabar aku menanti berita terbaru pasal Mak. Tekanan darah tak berapa menentu. Masih tak bercakap tapi sedar. Akhirnya dalam jam 2 petang, Mak dihantar ke Hospital Besar Ipoh. Doktor suspect Mak kena stroke. Jadi harus buat brain scan.

Jam 3-6 petang. Confirm ada bleeding dalam otak Mak. Ada aneurysm jugak. Doktor nak buat scan lagi sekali hari Isnin untuk cari punca pendarahan. Harus dibedah untuk klip aneurysm sebab takut salur darah tu pecah dan ada pendarahan lebih teruk lagi. Satu pembedahan yang besar risiko. Aku hanya dapat doa agar Mak selamat dari jauh.

Pagi Februari 1, 2009.

Tekanan darah Mak dah turun. Mak dah boleh bergerak sendiri untuk naik katil lepas mandi pagi tu. Kakak SMS kata malam tadi Mak muntah sebelum tido. Pagi ni Mak masih sakit kepala.

Aku akan pulang Malaysia untuk tengok Mak sebelum pembedahan.

Ya Tuhan yang Maha Esa, selamatkanlah Mak aku. Hanya kepada-Mu tempat aku meminta. Hanya pada-Mu tempat aku mengadu. Selamatkanlah Mak aku.

Tolong doa Mak aku selamat. Terima kasih.