Arkib

Posts Tagged ‘pengalaman’

Yang Terbaik

Tak tahu apa yang terbaik untuk diri.
Yang terbaik mungkin bukan nilai A dalam ujian.
Mungkin bukan angka 100 dalam transkrip.
Mungkin bukan kejayaan yang diidamkan.
Mungkin bukan suatu kenikmatan tidur.
Mungkin bukan keenakan makanan dan minuman.
Mungkin bukan keindahan dan kemewahan dunia.
Tapi yang penting, kita usaha yang terbaik.
Tuhan yang menentukan apa yang terbaik untuk kita.
Yang terbaik itu mungkin bukan yang kita mahukan.
Tapi itulah yang terbaik untuk kita.
Yang terbaik Tuhan tentukan.
Usaha, usaha, usaha, dan tawakkal.
Dan bangkitlah setelah kejatuhan.

Bahagian 2: Terima kasih, Tuhan..

Maaf atas keterlambatan aku menyambung cerita pasal Mak. Kesibukan hidup sebagai seorang mahasiswa selalu menghambat aku; ditambah lagi dengan thesis yang harus disiapkan segera.

Pagi 4 Februari 2009

Aku tidur 2 jam saja malam tadi. Awal-awal pagi lagi aku dan Kakak siap sedia dan membersihkan Mak sebelum pembedahan pagi itu. Sejak dari petang semalam, berbotol-botol cairan potassium dan sodium chloride silih berganti dimasukkan ke dalam tubuh mak. Hari ini hari yang cukup besar buat kami sekeluarga. Tinggi harapan kami supaya Mak selamat menjalani pembedahan. Tuhan, semoga kami kuat menghadapi segala ujian dari-Mu..

Doktor Arvin, seorang doktor pelatih yang memantau Mak dari masa ke masa sibuk meneliti carta dan rekod Mak. Darah Mak juga diambil untuk pemeriksaan electrolytes. Seorang demi seorang doktor silih berganti hadir di kaki katil Mak; doktor-doktor pelatih, neurosurgeon, neurologist,dan pakar bius.

Tepat jam 9 pagi aku dikejutkan dengan satu berita buruk; kandungan garam (sodium) dalam darah Mak amat rendah. Keadaan ini tidak membenarkan Mak dibedah. Doktor Arvin sempat diherdik oleh pegawai atasannya kerana tidak memeriksa dan mengawal electrolytes dalam darah Mak dengan betul. Aku juga terkesima. Rasa nak luluh jantung bila tau keadaan jadi macam tu. Banyak mudarat yang menunggu kalau pembedahan diteruskan dalam keadaan macam tu.

Tapi.. doktor Arvin diarahkan untuk mengambil dan memeriksa darah Mak sekali lagi untuk kepastian dan jika ditakdirkan tahap electrolytes yang berkaitan mencapai sekurang-kurangnya 4 mmol di bawah batas minimal, pembedahan boleh dibuat.

Hari ini merupakan hari kelima setelah pendarahan berlaku. Pendarahan di frontal lobe bahagian kiri sebesar duit 50 sen. Mengikut penelitian, bagi kes pendaran otak, pembedahan haruslah dibuat dengan segera; dalam masa 72 jam selepas pendarahan terjadi untuk mengelakkan kesukaran sewaktu sel-sel otak di retract ketika proses pencarian salur darah terbabit berlangsung. Tapi Mak telah melepasi batas waktu tersebut. Doa dipanjatkan setinggi-tingginya kepada yang Maha Esa.

Sekitar jam 930 pagi, 2 orang jururawat datang untuk memasang tiub saluran kencing (urine catheter) keatas Mak. Satu petanda yang baik, Mak boleh dibedah hari ini. Alhamdulillah.. Tak lama lepas itu, 2 orang jururawat datang lagi untuk mengganti pakaian Mak; serba putih untuk menjalani pembedahan. Sambil menanti jam 10, aku, Abah, dan Kakak bersembang ditepi katil Mak. Kisah kenakalan aku sewaktu kecil sempat membuat Mak tersenyum. Perasaan lega sempat menghinggap diri untuk beberapa saat; tadi Mak tak boleh jawab soalan-soalan yang doktor lemparkan.

Mak cik tahu tak sekarang ni kat mana?

Berfikir sejenak, ‘hospital’, jawab Mak perlahan.

Mak cik tahu tak hari ni kita nak buat apa?

Dahi berkerut, senyap, mata mencari muka yang dikenali.

Mak cik tahu tak hari ni kita nak buat apa?

Sama seperti tadi.

I don’t think she know what we’ll do to her. I don’t think she understand.

But yesterday after a meeting with the neurosurgeon, my father has explained to her that she will be operated today. She understood and noded when my father explain all the procedure and risks to her. Itu yang sempat aku katakan.

Ok then. The anesthesist will come here for the next inform consent.

Seperti yang dijadualkan, Mak masuk ke operation theater sekitar jam 10. Persiapan pembedahan sekitar satu jam; bius, ventilator, etc. Pembedahan dianggarkan mengambil masa 2 hingga ke 3 jam. Aku, Abah, dan Kakak menghantar Mak dengan pandangan penuh harapan dari ruang menuggu.

..bersambung..

Bahagian 1: Terima kasih, Tuhan..

Bahagian 1: Terima Kasih, Tuhan..

Sudah 2 minggu aku pulang ke Malaysia. Sekarang aku dah selamat sampai di Bandung, Indonesia. Hari pertama mulai kelas memang amat letih bagi aku.

Buat pengetahuan rakan-rakan, Mak aku sekarang dalam proses pemulihan. Alhamdulillah.. Tanggal 16 Februari lepas Mak dibenarkan pulang ke rumah.

Terima kasih sebanyak-banyaknya kepada yang tolong mendoakan keselamatan dan penyembuhan Mak aku. Terima kasih kepada Tuhan yang Maha Esa kerana atas kuasaNya, Mak boleh seperti sekarang.

Aku ceritakan serba sedikit rentetan kisah Mak aku:

Pagi Sabtu 31 Januari 2009, Mak pergi ke bilik air untuk buang air kecil. Kepalanya terasa amat sangat pening. Mak terus berbaring di atas katil dan memanggil Abah untuk tolong ambilkan ubat darah tinggi Mak. Abah terus memberi Mak makan ubat darah tinggi. Tak lama lepas tu, Mak sendawa besar, muka terus jadi pucat dan tak sedarkan diri. Abah bertindak cepat dengan menelefon ambulans. Setelah beberapa kali menelefon ambulans yang tak kunjung tiba, makcik ku datang untuk memberikan bantuan. Mak di bawa ke unit kecemasan Hospital Daerah Tapah dengan kereta makcik.

Tekanan darah Mak tinggi. Tapi tak tinggi mencecah langit. Cukup untuk dikatakan sebagai Hypertension stage 1 (berdasarkan apa yang dilaporkan oleh Abang dan Kakak aku). Lama masa berlalu, Mak baru sedar sikit-sikit. Segala yang ditanya tidak dibalas dengan kata-kata, tetapi hanya anggukan yang menjawab. Mak pegang kepala; sakit yang amat sangat. Jururawat cuba membuat pemeriksaan tahap kesedaran dengan bertanyakan ‘siapa nama makcik?’, tetapi Mak tak dapat nak jawab. Dalam keadaan gelabah, adikku Ain cuba membantu jururawat tersebut dengan bertanyakan, ‘siapa nama Mak?’. Mak terus menjawab ‘Raimah’, bukan namanya tetapi nama arwah ibunya. Selain itu, Mak juga tidak memberi apa-apa respons di kaki.

Keadaan Mak yang tidak membaik membuatkan doctor refer Mak ke Hospital Besar Ipoh. Dalam jam 2 petang, Mak dihantar oleh ambulans ke Ipoh ditemani Kakak.

Lewat petang itu, CT scan mengesahkan Mak ada pendarahan di dalam otak; daerah frontal lobe. Pendarahan ini sebesar duit syilling 50 sen. Doktor juga mengesahkan ada Mak ada pembengkakan salur darah di otak. (aneurysm di anterior communicating artery). Ini harus dipastikan lagi dengan CT scan yang kedua, 2 hari lagi.

Selasa 3 Februari aku pulang untuk melihat keadaan Mak dengan mata kepala aku sendiri. Perjalanan dari LCCT ke Ipoh dirasakan terlalu amat lama setelah mendapat panggilan telefon dari Abah ketika aku masih di Sungai Buloh.

“Abah dah jumpa doktor pakar. Mak harus dibedah segera, kemungkinan besar besok. Keadaan Mak kritikal. Kalau tak bedah, kematian. Kalau bedah, ada risiko tinggi untuk kematian. Chances, 50-50″

Rasa nak luluh jantung aku dengar macam tu. Walaupun sebelum pulang Malaysia aku dah baca pasal aneurysm dan dia punya treatment dan segala risiko, aku tetap lemah. Kepala lutut ku bagaikan tiada tulang lagi. Bertalu-talu panggilan telefon dari makcik dan pakcik dari kedua-dua belah pihak keluarga. Abah dah bagitau mereka terlebih dahulu untuk mendapat persetujuan pembedahan.

Aku tiba di Hospital Besar Ipoh sekitar jam 5 petang. Terus aku ke katil Mak. Mak terbaring mengiring tak bermaya. Mata tertutup rapat. Kepala dan belakang badan basah dek keringat. Ku pegang kepala Mak, terasa panas dan berdenyut. Abah kata sebelum ni lagi kuat denyutan di kepala Mak.

Abah belum menandatangan surat kebenaran untuk pembedahan. Aku, Abang dan Abah terus pergi jumpa doktor dan dengar semula penerangan dari doktor. Aku lihat CT scan kepala Mak. Kesian Mak… Sebagai seorang yang belajar perubatan, aku terangkan lagi serba sedikit semua risiko yang harus kami hadapi. Abah dah bagitau Mak pasal pembedahan. Mak mengangguk tanda faham dan setuju.

Mak dijadualkan masuk operation theatre jam 10 pagi jika tiada kes-kes kecemasan yang lain. Aku tak tidur malam tu dan duduk disebelah Mak sambil tolong kipas dan urut kepala Mak. Dalam kegelapan hatiku berkata-kata, ‘adakah ini malam terakhir aku bersama Mak..’. Hatiku tak henti-henti meminta Tuhan selamatkan Mak.

..bersambung..

Bahagian 2: Terima Kasih, Tuhan..

Dibayar Untuk Search di Internet

Tajuk post kali ini pasti membuat korang tertanya-tanya, betul ke ni? Hmm.. bak kata watak kartun Upin dan Ipin, betul betul betul..

Untuk dibayar, korang kena sign up kat website Homepages-Friends. Tak perlu bayar apa-apa untuk join, percuma saja.

Sekarang tentu korang rasa sangsi; join percuma, dibayar pula tu. Betul ke ni? Macam mana website ni nak untung kalau macam ni?

Website ni didaftarkan atas nama Homepages Friends Ltd yang berpangkalan di England. Syarikat ini ditubuhkan pada tahun 2004. Mereka dapat untung daripada iklan-iklan yang dipaparkan apabila kita menggunakan search box mereka.

Setelah korang siap mendaftar, korang kena install search box daripada Homepages Friends ni supaya search korang tu dapat dikesan. Senang ja nak install. Ikut ja langkah-langkah yang disediakan.

Berkualiti ke result search tu nanti?

Homepages Friends menggunakan Yahoo Search Engine. Results yang didapat sama laju dengan Google Search Engine hanya bezanya, korang akan dibayar. Kalau aku, sebagai pengguna Homepages Friends sejak 4 bulan yang lalu, aku akan menggunakan search box Homepages Friends ni dan apabila aku tak puas hati dengan results yang dipaparkan, aku akan guna Google search pula. Jadi tak rugi kan?

Bayaran dikira dalam mata wang Pound Sterling sebab syarikat ni kan berpangkalan di England. Jumlah minimum untuk minta bayaran ialah 20 Pound Sterling (takda simbol Pound Sterling pula kat keyboard aku ni). Setiap satu search akan dibayar kira-kira 0.01 hingga 0.03 Pound Sterling. Tapi mengikut pengalaman aku, tak semua search akan dikira. Selalunya kalau aku buat 20 searches dalam sehari, aku hanya dapat 0.16 Pound Sterling untuk hari itu. Tapi OK la daripada tak dapat langsung.

Pembayaran boleh diterima dengan menggunakan PayPal, cek, ataupun bank wired transfer. Untuk tempoh ini, aku hanya guna PayPal sebagai cara pembayaran.

Mula-mula join Homepages Friends ni, aku rasa teruja untuk tahu berapa pendapatan aku untuk hari tersebut. Jadi aku sentiasa periksa income report aku. Tapi jangan terkejut jika income korang hari tu masih zero. Sebab dorang ni lambat sikit nak update report tu. Jadi kita kena bersabar.

Benda ni sesuai untuk semua orang, apatah lagi yang banyak buat search online macam blogger seperti aku ni. Pasti membawa keuntungan. Bak kata pepatah, sambil menyelam minum air. Dah banyak duit keluar untuk bayar bil internet, benda macam ni la yang dapat mengurangkan kos perbelanjaan seharian. Betul tak?

Lagi satu, kalau korang boleh ajak kawan atau ahli keluarga korang join Homepages Friends ni, korang boleh tingkatkan income. Sebab kita akan dapat 10% daripada income orang yang kita ajak tu kalau dia aktif dan mendaftar melalui referral link kita.

Setakat ni, aku masih belum mencapai tahap minimum pembayaran. Sekarang baru dapat buat 1084 searches dan kumpul 8.88 Pound Sterling. Aku dah buat eksperimen, kalau guna search keyword yang sama, kita tak akan dibayar dua kali. Sebab tu la duit yang aku kumpul tu tak mencapai 10 Pound lagi.

Sesiapa yang berminat untuk cuba, boleh join Homepages Friends di sini.

Cara Berjimat

Kehidupan seorang pelajar memang penuh dengan kekurangan wang terutama sekali di hujung bulan. Duit banyak habis untuk makan, jalan-jalan, tengok wayang, fotokopi, shopping, gadgets, dan lain-lain.

Sekarang aku nak kongsi serba sedikit cara untuk berjimat. Aku tulis ni bukan bermaksud aku buat semua ni. 😀 Kalau ada yang nak kongsi cara lain, silakan hantar komen tanpa rasa segan silu ataupun malu-malu.

1. Kurangkan naik transport awam.

Macam kat tempat aku ni, boleh naik ojek ataupun angkot pegi kampus. Kepada individu yang tergolong dalam kumpulan ‘the top ojek users’, boleh la jimat sikit duit dengan mengurangkan frekuensi naik ojek. Yang selalu naik angkot, boleh la berjalan kaki pergi kampus sekali-sekala.

2. Kurangkan pengambilan benda manis dan berlemak.
Maksud benda manis disini adalah minuman-minuman berkarbonat dan yang lain-lain dan juga makanan segera yang penuh lemak. Semuanya mahal dan tak baik untuk kesihatan diri. Jadi marilah kita banyak-banyak minum air putih (air masak) ja untuk menjaga kesihatan dan kecerdasan minda.

3. Masak sendiri.
Mengikut pengalaman beberapa orang yang pernah aku interview, masak sendiri memang murah. Sedap pulak tu (tak berlaku untuk aku). :D. Kita boleh makan apa yang kita nak.

4. Kurangkan biaya fotokopi dan ink printer.
Untuk orang yang malas nak tulis tangan semua learning issues, boleh gunakan font yang kecil (tapi jangan la kecil sangat ye nyah..). Secara tak langsung, dapat kurangkan biaya fotokopi. Printer pon boleh diset kepada ‘fast setting’ untuk jimatkan penggunaan ink.

5. Jangan tengok wayang hujung minggu.
Ni yang aku selalu buat, tengok wayang pada hari-hari bekerja dan bukan cuti umum sebab tiket lebih murah berbanding hujung minggu. Kerusi sama ja, cerita pun sama. Dapat jimat lagi.

6. Guna kupon discount atau tunggu sale.
Yang suka shopping sakan, bawa bersabar untuk menanti sale di akhir tahun ataupun pada musim perayaan. Dapat la jimat 5 hingga 70%. Untung lebih jimat, beli barang secara online. Nak tau kenapa? Sebab kita boleh guna kupon discount yang boleh dicari secara online walaupun tak ada sale dari provider. Baru-baru ni aku jumpa kupon-kupon macam ni dan aku gunakan untuk beli domain name (jimat $3).

Aku rasa cukuplah setakat ni dulu serba sedikit tips dari aku. Kalau yang ada tips lain, mari kita kongsi bersama.

Kekuatan Blog

Sebelum ini aku ada tulis tentang fenomena blog yang banyak bagaikan cendawan tumbuh selepas hujan sekarang ni [baca disini]. Dengar cerita di Malaysia sekarang siap ada iklan di TV untuk mempromosikan pasal blogging. Ada yang kata kita boleh buat duit yang banyak dengan buat blog. Adakah benda ni betul?

Mengikut pengalaman aku yang hanya baru setahun jagung dalan dunia blogging ni, memang betul kita boleh buat duit daripada blog. Buat duit, bukan jadi kaya. Kalau ada yang bagitau dorang buat banyak duit dari blogging, boleh dikatakan hanya 20% ja yang betul. Benda ni tak mustahil tapi memerlukan banyak masa dan kesabaran yang tinggi.

Berbalik kepada tujuan asal aku tulis post ni, kekuatan blogging.

Orang buat blog dengan pelbagai tujuan. Ada yang hanya untuk suka-suka, nak cuba-cuba, dan ada yang betul-betul serius untuk menulis.

Macam-macam boleh kita tulis dalam blog; mula dari diari harian (banyak yang macam ni), tempat berkongsi pendapat dan pengalaman, pembahasan isu-isu semasa, sumber download media, perkongsian bahan belajar, dan tak kurang juga yang menjual barang sama ada barang tu produk sendiri ataupun produk keluaran orang lain. Pokoknya blog mempunyai kekuatan tersendiri sampaikan boleh dijadikan medium untuk beberapa tujuan tadi.

Kenapa blog begitu berkuasa?

Hmm.. soalan yang bagus. Pada pendapat aku, sebab blog ni ditulis oleh orang persendirian dan majoriti pembaca adalah rakan-rakan penulis juga. Selalunya blog ni menceritakan pandangan penulis secara tidak formal. Jadi akan wujud interaksi yang friendly diantara penulis dan pembaca berbanding dengan website.

Nak cakap pasal kekuatan blog ni, boleh sampai menghasut orang. Sebab tu sekarang banyak berita pasal blog yang dijadikan tempat penghasutan. Tak kurang juga untuk memburuk-burukkan dan menghina pihak lain macam yang terjadi dalam kes Adibah Ahmad tempoh hari (kesian). Tapi ada juga hasutan yang membawa keuntungan macam dalam blogshops; dari situ dorang dapat pembeli. 😉

Ikatan antara penulis dan pembaca juga senang terbentuk sebab selalunya alamat blog tu guna nama penulis (tapi tidak untuk blog ni). Senang pembaca nak ingat dan datang berkunjung lagi.

Ke’best‘an sebuah blog bergantung pada penulis dan pembaca. Pada aku, tak ada blog yang tak bagus. Sebab semua blog adalah hasil karya setiap penulis (kecuali yang hanya copy paste dari blog lain).

Selain daripada berkongsi contents, blog juga boleh dijadikan sebagai sumber cari duit. Kebanyakannya daripada iklan-iklan yang dipaparkan, penjualan links dan tak kurang juga daripada reviews yang ditulis. Bagi seorang blogger, tak salah kan kalau dia buat duit daripada hobi sendiri? Bak kata pepatah, sambil menyelam minum air.

Nantikan post berikut untuk maklumat lanjut.

Membantu di PusKel

Ni pengalaman pertama aku piket ke desa sejak mula KKN.

Kerja pertama aku dan yang menjadi pengalaman yang tak akan aku lupakan, membantu di PusKel ataupun Puskesmas keliling. Puskesmas ni singkatan dari Pusat Kesehatan Masyarakat. Sama macam klinik desa kat Malaysia la.

Oleh sebab tak ada proper place untuk buat pemeriksaan kesihatan, rumah ketua kampung digunakan. Bila petugas PusKel datang, akan ada announcement ajak orang kampung datang situ.

Aktiviti yang dibuat, timbang kanak-kanak di bawah 5 tahun dan pemeriksaan kesihatan warga kampung.

Kami tak bantu banyak. Rasa terkejut melebihi segalanya.

Van PusKel

Van PusKel

Van PusKel yang menyambut kedatangan kami.

Penimbangan kanak-kanak

Penimbangan kanak-kanak

Di bawah sepohon pokok mangga ini lah penimbangan kanak-kanak berjalan. Semua budak-budak tu akan menangis automatically bila mak dorang letak dorang dalam karung guni tu. Ada hantukah di situ? *wondering*

Penimbang antik

Penimbang antik

Penimbang yang boleh dikategorikan sebagai antik masih lagi digunakan. Aku kagum dapat pegang penimbang ni. Tapi tu bukan tangan aku tau, tangan aku kat lensa dan shutter di saat gambar ini diambil.

Sistem penyimpanan data

Sistem penyimpanan data

Ibu tuan rumah sibuk merekod berat budak-budak yang baru ditimbang.

Ruang pemeriksaan kesihatan

Ruang pemeriksaan kesihatan

Ruang tamu ni dijadikan sebagai ruang pemeriksaan kesihatan. Ibu ‘doktor’ sedang tulis preskripsi ubat. Kagum dengan dia sebab dia tak guna stetoskop langsung. Tanya-tanya, picit sini, picit sana, dia terus tulis preskripsi.

Ruang pendaftaran dan pembungkusan ubat

Ruang pendaftaran dan pembungkusan ubat

Di ruang tamu bersebelahan dengan tempat pemeriksaan. Pendaftran, tulis nama atas kertas. Dua orang petugas sedang sibuk membungkus ubat. Sayangnya kurang kesedaran untuk jaga kebersihan. Dorang pegang ubat dengan tangan dan kalau ada ubat yang terjatuh atas lantai, dorang kutip balik masuk dalam plastik untuk bagi kat pesakit.

Pulang

Pulang

Kami pulang ke balai desa naik van PusKel berbekalkan 1001 pengalaman baru. Temanku Maya dari Papua dan Jagdeep dari Malaysia.